Menteri Komunikasi dan Informatika Budi Arie Setiadi (dua kanan), Direktur Utama Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) Fadhilah Mathar (tiga kanan) bersama panitia seleksi calon Dirut BAKTI dalam konferensi pers yang diselenggarakan di Jakarta, Senin (14/8/2023). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Fadhilah Mathar resmi dilantik sebagai Direktur Utama Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI).

“Kementerian Komunikasi dan Informatika telah melantik secara resmi Ibu Fadhilah Mathar sebagai Dirut BAKTI definitif,” kata Menteri Komunikasi dan Informatika Budi Arie Setiadi, saat acara pelantikan di Kantor Kementerian Kominfo di Jakarta, dikutip dari kantor berita Antara, Senin (14/8).

Pengangkatan Fadhilah Mathar sebagai Dirut BAKTI yang baru berdasarkan Surat Keputusan Menteri Komunikasi dan Informatika RI Nomor 362 tahun 2023 tentang pengangkatan Direktur Utama BAKTI Kemenkominfo RI.

Budi menjelaskan Fadhilah Mathar telah melalui seluruh tahapan seleksi sejak bulan April hingga terpilih sebagai Dirut BAKTI menggantikan Anang Latif.

Baca juga:  Garuda Tambah Frekuensi Rute Denpasar-Melbourne

Dia menyampaikan, BAKTI merupakan cerminan dari upaya pemerintah dalam mewujudkan konektivitas digital hingga ke pelosok negeri. Dengan adanya dinamika yang terjadi saat ini, maka tanggung jawab yang dihadapi juga semakin kompleks.

Menurut Menkominfo Budi, perlu komitmen kuat untuk mewujudkan visi Presiden Joko Widodo dalam percepatan transformasi digital nasional.

Oleh karena itu, Fadhilah Mathar sebagai Direktur Utama BAKTI ditugaskan untuk melakukan langkah-langkah strategis dan cermat untuk penuntasan proyek High Throughput Satelite (HTS), Hot Backup Satellite (HBS), Palapa Ring, Base Transceiver Station (BTS), dan akses internet.

Hal itu harus menjadi prioritas agar “Tol Langit” yang digagas oleh Presiden Jokowi dapat selesai tepat waktu dan memberikan manfaat yang nyata bagi masyarakat.

Baca juga:  Belasan BTS 4G Diresmikan di NTT, Diharapkan Jadi Pengungkit Ekonomi

Kemudian, BAKTI juga diharapkan segera melakukan evaluasi menyeluruh atas proses bisnis dan prosedur, serta menerapkan cara kerja baru di internal BAKTI agar pelaksanaan pekerjaan lebih efektif, efisien, transparan, akuntabel dan berintegritas sesuai dengan prinsip-prinsip tata kelola pemerintahan yang baik dan bersih.

Fadhilah Mathar juga ditugaskan untuk menuntaskan evaluasi penyusunan kelembagaan BAKTI yang baru agar sesuai dengan ketentuan perundangan sehingga BAKTI dapat lebih dinamis dan mampu merespon perubahan serta tantangan dengan cepat, namun, terukur, juga mampu mengambil langkah-langkah strategis yang tepat. Dirut BAKTI juga diminta melakukan evaluasi menyeluruh atas manajemen sumber daya manusia BAKTI berlandaskan kompetensi, kinerja, dan bebas dari intervensi politik dan SARA. “Saya bersama jajaran akan terus memantau pelaksanaan program-program di atas secara rutin dan serius,” ujar Budi.

Baca juga:  Balibali Srl Terima Penghargaan Atase Perdagangan KBRI Roma

Budi menambahkan dinamika yang telah terjadi di BAKTI menjadi pelajaran yang sangat berharga. Dia juga mengajak untuk terus mendukung dan menghormati proses hukum yang sedang berjalan.

“Pada saat bersamaan, saya menugaskan Direktur Utama BAKTI untuk membangkitkan kembali spirit perjuangan keluarga besar BAKTI di seluruh unit kerja yang ada,” kata Budi. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *