Kadis Pertanian dan Pangan Kabupaten Badung, I Wayan Wijana telah menyerahkan menyerahkan berbagai bantuan sarana dan prasarana pengembangan bawang merah kepada petani di Bale Subak Munggu. (BP/Ist)

MANGUPURA, BALIPOST.com – Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Badung, melaksanakan program pengembangan bawang merah seluas 1 hektar di subak Munggu, Desa Munggu, Kecamatan Mengwi. Tanama tersebut dipilih karena bawang dianggap sebagai salah satu komoditi pertanian yang seringkali memicu terjadinya inflasi. Untuk itu, pihak Dinas Pertanian Badung mendorong minat petani mengembangkan budi daya bawang merah.

Kadis Pertanian dan Pangan Kabupaten Badung I Wayan Wijana telah menyerahkan menyerahkan berbagai bantuan sarana dan prasarana pengembangan bawang merah kepada petani di Bale Subak Munggu, Senin (12/6) lalu.

Baca juga:  Puluhan Tahun Kesulitan Air, Dua Subak Mengadu ke DPRD Badung

Dalam kegiatan itu juga dilakukan pembinaan terhadap petani. “Minat masyarakat untuk menanam bawang merah selama ini masih sangat rendah hal itu disebabkan karena biaya produksi bawang merah yang cukup mahal, ongkos pemeliharaan yang tinggi. Bawang juga rentan terhadap serangan hama dan juga faktor musim serta pengetahuan dan pengalaman petani dalam budi daya bawang merah masih kurang,” kata Wijana.

Untuk itu, pihaknya sejak tahun 2022 lalu menjalin kerjasama pendampingan dengan BPTP Bali termasuk mengembangkan denplot bawang merah di subak Sengempel sebagai media edukasi kepada petani, ternyata hasilnya cukup bagus.

Baca juga:  Satpol PP Keluarkan SP I Untuk Proyek Pabrik Aspal Bodong

Berdasarkan data neraca pangan, kebutuhan bawang merah di Badung cukup tinggi 1.800 ton/tahun sedangkan produksinya masih kecil sekitar 530 kg/tahun. Apabila kegiatan di subak Munggu ini berhasil, pihaknya juga akan mengembangkan di subak lainnya sejalan dengan kegiatan pengembangan cabai rawit, jagung dan kedele yang juga telah dirancang dilaksanakan tahun ini. “Kita akan lakukan juga disubak lainnya,” kata Wijana. (Adv/Balipost)

BAGIKAN