Wakil Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), Karjono. (BP/Istimewa)

MANGUPURA, BALIPOST.com – Presiden ke-5 Republik Indonesia, Prof. Dr. (HC), Hj. Megawati Soekarnoputri didampingi Gubernur Bali, Wayan Koster bersama Wakil Gubernur Bali, Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati membuka secara resmi Seminar Haluan Pembangunan Bali Masa Depan, 100 Tahun Bali Era Baru 2025-2125 di Hotel Trans Resort, Bali, Jumat (5/5). Gubernur Koster yang memaparkan Haluan Pembangunan Bali Masa Depan, 100 Tahun Bali Era Baru di hadapan peserta seminar berjumlah lebih dari 300 orang, berasal dari seluruh komponen masyarakat Bali.

Pemaparan ini mendapatkan apresiasi dari Wakil Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), Karjono. Ia menyatakan Haluan Pembangunan Bali Masa Depan, 100 Tahun Bali Era Baru ini sangat luar biasa.

Karena satu-satunya digagas oleh Provinsi di Indonesia, yaitu Provinsi Bali. “Kami sangat merinding dengan Bali, karena Bali menjadi barometer regulasi. Saya haturkan demikian karena sebelum ada Perda Bulan Pancasila, di Bali sudah ada Peraturan Gubernur Bali Nomor 19 Tahun 2019 tentang Bulan Bung Karno di Provinsi Bali dan memiliki Peraturan Daerah Provinsi Bali Nomor 7 Tahun 2022 tentang Perubahan Atas Peraturan Daerah Nomor 3 Tahun 2019 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Semesta Berencana Provinsi Bali Tahun 2018-2023 yang sangat luar biasa, karena dulu pertama kali Presiden RI, Ir. Soekarno menetapkan TAP MPR Nomor 1 Tahun 1960 tentang Manifesto Politik Republik Indonesia Sebagai Garis-Garis Besar Daripada Haluan Negara,” kata Karjono.

Baca juga:  Komisi I Kejar Dokumen Saham Pemprov di Bali Hyatt

Oleh karena itu, Haluan Pembangunan Bali Masa Depan, 100 Tahun Bali Era Baru ini penting, karena pada 1959-1960 Bung Karno itu memetakan NKRI dengan kekuatan kearifan lokal, kekuatan ekonomi, dan kekuatan lainnya untuk dijadikan dasar pembangunan. Bahkan, tindaklanjut dari TAP MPR Nomor 1 ini ada TAP MPR Nomor 2 Tahun 1962 tentang Garis Besar Pola Pembangunan Nasional Semesta Berencana.

Sehingga saat itu peta ekonomi tuntas waktu itu. “Karena itu apa yang dikatakan Pak Gubernur Wayan Koster tentang Bali yang kuat akan kekayaan budayanya telah menjadi contoh di NKRI, karena budaya Bali dikenal dunia melalui kearifan lokalnya,” ujarnya.

Baca juga:  Gerakkan Ekonomi Bali, Sejumlah Proyek Infrastruktur Ini Dipercepat Tendernya

Lebih lanjut, Karjono menyatakan orientasi dan arah kebijakan serta program pembangunan Bali ke depan harus ditata kembali yang diselenggarakan secara terpola, menyeluruh, terencana, terarah, dan terintegrasi yang berpihak dan taat pada konsep Pola Pembangunan Semesta Berencana untuk mewujudkan kehidupan Krama Bali yang sejahtera dan bahagia secara Niskala-Sakala menuju kehidupan krama dan gumi Bali sesuai dengan Prinsip Trisakti Bung Karno Berdaulat secara Politik, Berdikari secara Ekonomi, dan Berkepribadian dalam Kebudayaan. “Jadi ini sungguh luar biasa dan konsep ini semuanya masuk ke Bali,” jelas Karjono.

Baca juga:  Giri Prasta Tegaskan Perluasan Bandara Jangan Reklamasi

Karjono mendoakan mudah-mudahan implementasi dari Haluan Pembangunan Bali Masa Depan, 100 Tahun Bali Era Baru ini melahirkan Desa Pancasila. “Karena saya yakin kekuatan kearifan lokal disertai dengan indikasi geografis di Bali ini kalau dioptimalkan, hasilnya sungguh luar biasa,” pungkasnya dengan menyampaikan Salam Pancasila, Merdeka !!!. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *