Tim Balai Veteriner (BVet) Denpasar melakukan pengambilan sampel kotoran babi di kandang milik PT ABS. (BP/Istimewa)

DENPASAR, BALIPOST.com – Ratusan babi milik pengusaha babi di Desa Bila, Kecamatan Kubutambahan, Buleleng, yaitu PT Anugerah Bersama Sukses (ABS), mati diduga karena terjangkit virus. Ketua Gabungan Usaha Peternakan Babi Indonesia (GUPBI) Bali I Ketut Hari Suyasa menyebut pihaknya telah mengingatkan terkait tahapan ketat yang harus diterapkan sebelum kematian ratusan babi itu terjadi.

Hari dikutip dari Kantor Berita Antara mengatakan matinya ratusan babi milik PT ABS sudah bertahap sejak tiga bulan lalu. Sebelum itu terjadi, ia sudah meminta agar perusahaan memberlakukan tahapan ketat untuk pemulihan usai terserang virus African Swine Fever (ASF).

Baca juga:  Tiga Daerah Ini Dominasi Hampir 80 Persen Kasus COVID-19 Baru di Bali

“Perlu perlakuan-perlakuan khusus, sudah kita minta, tapi tidak diindahkan. Contoh ada babi dia, sisa 50 ekor dari wabah. Mah mereka percaya itu babi kebal virus. Mereka lupa itu carrier. Sudah (dinasehati) berkali-kali, mereka koordinasi dengan kita sudah kita jelaskan,” kata Hari.

Ia menjelaskan mulanya PT ABS hendak mengisi kembali kandangnya dengan 1.500 ekor babi setelah sebelumnya menjadi zona merah virus ASF dan didebat warga sekitar. Padahal, lokasi tersebut belum benar-benar steril.

Baca juga:  Di Tabanan, Babi Mati Mendadak Kian Marak Capai Puluhan dalam 2 Minggu

Tempat tersebut belum steril lantaran sebelumnya saat ternak babi mereka mati dan harus dikuburkan tak ada lahan. Rencana mereka untuk membakar ditentang masyarakat hingga akhirnya babi mengembang dan membusuk.

Kemudian GUPBI Bali berhasil memediasi untuk dilakukan pembakaran. Dengan kondisi kandang yang sudah terkontaminasi itu, menurutnya, masih bisa dimanfaatkan perusahaan dengan dengan perlakuan yang tepat, seperti dikosongkan selama tiga bulan, lakukan biosecurity ketat, dan perbaiki sistem pemeliharaan.

“Saya datang tiga bulan lalu, PT ABS sempat hadir dan dia bertanya soal (masalah) dia. Saya bilang selesaikan dulu 50 ekor itu hilangkan, terus terapkan biosecurity ketat, dan pakai kandang tertutup karena faktornya orang, barang, dan hewan, bagaimana meminimalisasi orang, barang, dan hewan masuk jadi terkontaminasi,” ujarnya.

Baca juga:  Terdata, 68 Kawasan Peternak di 26 Kecamatan Berisiko Tinggi ASF

Hari juga menyarankan untuk memindahkan lokasi peternakan. Ia mengaku hingga saat ini belum ada hasil pasti uji laboratorium untuk penyakit yang menyerang ratusan babi selama kurun waktu tiga bulan itu, meski ia meyakini bahwa itu adalah ASF. (kmb/balipost)

BAGIKAN