Tangkapan layar - Laju kasus dengue di Indonesia pada pekan keempat 2023 yang dilaporkan Kementerian Kesehatan RI di Jakarta, Rabu (1/2/2023). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Jumlah kasus dengue di Indonesia mencapai sekitar 710 kasus di dua provinsi pada awal tahun 2023. Demikian laporan dari Kementerian Kesehatan RI, seperti dikutip dari kantor berita Antara, Rabu (2/1).

“Hingga pekan keempat 2023, ada 710 kasus yang dilaporkan dari Nusa Tenggara Timur dan DKI Jakarta,” kata Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular (P2P) Kemenkes Imran Pambudi yang dikonfirmasi di Jakarta, Rabu.

Dari jumlah kasus tersebut, terdapat enam kasus kematian, dengan indeks rasio 0,85/100.000 penduduk, dan Case Fatality Rate (CFR) 0,26 persen.

Ia mengatakan, jumlah kasus tersebut dilaporkan dari 50 kabupaten/kota di sejumlah provinsi, di antaranya NTT dan DKI Jakarta. Kasus terbanyak di awal tahun dilaporkan dari tiga daerah di NTT, di antaranya Kabupaten Sikka 95 kasus, Sumba Barat Daya 71 kasus, dan Manggarai Barat 55 kasus.

Baca juga:  Kasus Zainal Tayeb, Baik Jaksa Maupun Terdakwa akan Banding

Sedangkan jumlah kasus di Provinsi DKI Jakarta dilaporkan dari Jakarta Selatan 44 kasus, dan Jakarta Barat 42 kasus. “Terdapat penambahan kasus di pekan keempat 2023 sebanyak 306 kasus dan lima kematian,” katanya.

Penambahan kasus berasal dari 28 kabupaten/kota dari Provinsi NTT dan DKI Jakarta.

Imran menambahkan, suspek dengue yang bersumber dari laporan Sistem Kewaspadaan Dini dan Respon (SKDR) secara kumulatif sampai pekan keempat sebanyak 16.647 suspek. SKDR adalah suatu sistem yang dapat memantau perkembangan trend suatu penyakit menular potensial kejadian luar biasa atau wabah dari waktu ke waktu.

Baca juga:  Dua Proyek SMA di Badung Rampung

Direktorat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular (P2P) Kemenkes RI juga melaporkan akumulasi kasus dengue sepanjang 2022 di Indonesia mencapai 142.294 kasus, sebanyak 1.227 di antaranya dilaporkan meninggal.

Terdapat lima kabupaten/kota dengan angka kasus dengue tertinggi pada 2022, yang seluruhnya berdomisili di Provinsi Jawa Barat. Daerah tersebut di antaranya Kota Bandung mencapai 4.572 kasus, Kabupaten Bandung 3.222 kasus, Kota Bekasi 2.332 kasus, Kota Depok 2.102 kasus, dan Sumedang 2.086 kasus.

Baca juga:  Cuaca Buruk, Satpolair Kawal Kapal Ferry di Selat Bali

Imran mengatakan, upaya yang dapat dilakukan masyarakat untuk mengendalikan dengue di antaranya dengan cara pemberantasan sarang nyamuk melalui metode 3M Plus (Menguras, Menutup, dan Mendaur ulang barang bekas) yang menjadi saran kembang biak jentik nyamuk.

Selain itu, masyarakat juga bisa menaburkan bubuk larvasida pada tempat penampungan air yang sulit dibersihkan. Menggunakan obat nyamuk atau anti nyamuk, menggunakan kelambu saat tidur, memelihara ikan pemangsa jentik nyamuk, menanam tanaman pengusir nyamuk, mengatur cahaya dan ventilasi dalam rumah, hingga menghindari kebiasaan menggantung pakaian di dalam rumah yang bisa menjadi tempat istirahat nyamuk. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *