Dokumen - Tanda "sedang merekrut" ditampilkan di luar Taylor Party and Equipment Rentals di Somerville, Massachusetts, AS, 1 September 2022. (BP/Ant)

LONDON, BALIPOST.com – Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) memperkirakan pertumbuhan lapangan kerja global akan melambat tajam menjadi 1,0 persen tahun ini dibandingkan dengan 2,0 persen pada tahun 2022. Hal ini diakibatkan oleh dampak ekonomi dari perang di Ukraina, inflasi tinggi dan kebijakan moneter yang lebih ketat.

Pada saat yang sama, jumlah pengangguran di dunia diperkirakan akan meningkat sebesar 3 juta menjadi 208 juta pada tahun 2023, sementara inflasi akan menggerogoti upah riil, kata ILO dalam sebuah laporan tentang tren global, seperti dikutip dari kantor berita Antara, Senin (16/1).

Baca juga:  Kemajuan Pengembangan Vaksin COVID-19 Beri Harapan Baru

Kelangkaan pekerjaan baru akan melanda negara-negara pada saat banyak negara masih belum pulih dari guncangan ekonomi akibat pandemi global dan virus corona menyerang China setelah Beijing mencabut pembatasan penguncian yang ketat. “Perlambatan pertumbuhan lapangan kerja global berarti kami tidak memperkirakan kerugian yang terjadi selama krisis COVID-19 akan pulih sebelum tahun 2025,” kata Richard Samans, Direktur Departemen Riset ILO dan koordinator laporan yang baru diterbitkan.

Baca juga:  Ini Gaya Dubes RI di Doha Rayu Qatar Airways Terbang ke Indonesia

Kemajuan dalam mengurangi jumlah pekerjaan informal di dunia juga kemungkinan akan berbalik arah di tahun-tahun mendatang, kata ILO.

Perkiraan pekerjaan global lebih rendah dari perkiraan ILO sebelumnya yaitu pertumbuhan 1,5 persen untuk tahun 2023. “Perlambatan saat ini berarti banyak pekerja harus menerima pekerjaan dengan kualitas lebih rendah, seringkali dengan gaji yang sangat rendah, terkadang dengan jam kerja yang tidak mencukupi,” kata ILO.

Baca juga:  Bebas dari Penjara, Ibu Satu Anak Edarkan Narkoba

Selain itu, karena harga-harga naik lebih cepat daripada pendapatan nominal tenaga kerja, krisis biaya hidup berisiko mendorong lebih banyak orang ke dalam kemiskinan. Situasi dapat semakin memburuk jika ekonomi global melambat, tambah ILO. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *