Juru Bicara Kemlu RI Teuku Faizasyah (kanan) menyampaikan keterangan pers tentang rencana penyelenggaraan BDF ke-15 di Jakarta, Jumat (2/12/2022). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Kementerian Luar Negeri RI akan menyelenggarakan Forum Demokrasi Bali (Bali Democracy Forum/BDF) ke-15 di Bali pada 8 Desember 2022 dan mengangkat tema “Democracy in a Changing World: Leadership and Solidarity”.

“BDF adalah salah satu program unggulan diplomasi Indonesia yang sifatnya mendorong agar demokrasi tumbuh dari dalam,” kata Juru Bicara Kemlu Teuku Faizasyah dalam konferensi pers di Jakarta, dikutip dari kantor berita Antara, Jumat (2/12).

Baca juga:  Pj Gubernur Bali Berkomitmen Jaga Netralitas, Jika Melanggar Laporkan ke Bawaslu

Dalam kegiatan itu, yang sangat relevan untuk berbagi pengalaman negara-negara dalam berdemokrasi, kata Faizasyah, Indonesia melakukan pendekatan inklusif dengan memberi ruang kepada semua pihak selama forum berlangsung. “Jadi kita tidak membeda-bedakan pesertanya (apakah) sudah menganut demokrasi atau berproses menuju demokrasi. Dalam BDF kali ini kita akan memberikan ruang kepada semua pemangku kepentingan, termasuk masyarakat sipil, media, dan mahasiswa,” kata dia.

Baca juga:  Sejumlah Pemulung Panik, Gudang Tempat Tinggalnya Kebakaran

Menurut dia, sejauh ini ada 57 negara peserta dan 70 negara pengamat serta organisasi internasional yang telah mendaftarkan diri untuk mengikuti BDF 2022.

Penyelenggaraan BDF tahun ini akan lebih mengutamakan pada kehadiran fisik, untuk menunjukkan bahwa Bali dan Indonesia siap kembali menerima tamu setelah pandemi COVID-19.

Selain mengharapkan kehadiran perwakilan negara pada level menteri/wakil menteri serta dua ahli, Indonesia juga menghadirkan perwakilan lintas kawasan yaitu dari Amerika Latin, yang akan bergabung secara daring. “Dengan begitu kita bisa mendengarkan perspektif dari berbagai kawasan, meskipun dari awal geographical footing BDF adalah kawasan Asia Pasifik,” tutur Faizasyah. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Bali Tuan Rumah BK PON Kabaddi
BAGIKAN