Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo memimpin G20 Agriculture Ministers Meeting (AMM) di Jimbaran, Badung, Bali, Rabu (28/9/2022). (BP/Ant)

BADUNG, BALIPOST.com – Pangan merupakan hak asasi manusia (human rights) sehingga perlu ada komitmen bersama untuk mengatasi persoalan krisis pangan. Hal itu ditegaskan Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo saat memimpin Pertemuan menteri pertanian (AMM) G20 di Bali, Rabu (28/9).

Menurut Syahrul, kehadiran delegasi negara G20 di Agriculture Ministers Meeting (AMM) di Jimbaran, Badung, Bali, Rabu, menunjukkan adanya keseriusan dan komitmen dari para anggota untuk bekerja sama mengatasi persoalan krisis pangan dan kelaparan.

“Persoalan tentang pangan adalah persoalan yang berkaitan dengan human rights. Kehadiran seluruh delegasi di sini menunjukkan komitmen kita semua untuk mengatasi ancaman krisis pangan global dan dukungan penuh kepada Presidensi G20 Indonesia,” kata Syahrul Yasin Limpo saat membuka sesi G20 AMM, dikutip dari kantor berita Antara.

Baca juga:  Musim Kemarau, Lima Banjar di Seraya Timur Krisis Air Bersih

Dalam kesempatan yang sama, ia menyampaikan Laporan Status Ketahanan Pangan dan Gizi Dunia pada 2022 memperkirakan pandemi Covid-19 menyebabkan kasus kekurangan gizi kronis bertambah sampai 150 juta orang, dan kasus kelaparan juga meningkat 702 juta — 828 juta orang.

Padahal, menurut laporan yang sama, kasus kelaparan pada 2021 mencapai 670 juta jiwa. Tidak hanya pandemi, dampak perubahan iklim dan ketegangan politik yang diikuti dengan aksi blokade juga diyakini memperburuk ancaman krisis pangan dan kelaparan.

Baca juga:  Kasus Positif Covid -19 di Buleleng Bertambah

Oleh karena itu, Mentan RI mengajak negara anggota G20 untuk bersama-sama memikirkan strategi jangka pendek, menengah, dan jangka panjang untuk mempercepat transformasi sistem pertanian dan pangan yang lebih tangguh, resilien, efisien, dan inklusif.

Demi mewujudkan itu, Indonesia mengusulkan tiga isu prioritas pada pertemuan menteri pertanian G20 tahun ini. Pertama, Indonesia mendorong negara G20 menciptakan sistem pertanian dan pangan yang tangguh dan berkelanjutan. Kedua, Indonesia mengajak negara G20 memastikan perdagangan pertanian tetap terbuka, adil, dapat diprediksi, transparan, dan nondiskriminatif demi memastikan ketersediaan pangan dengan harga yang terjangkau untuk semua.

Baca juga:  Bocah Lima Tahun Ditemukan Tewas di Dalam Sumur

“Terakhir, kewirausahaan pertanian inovatif melalui pertanian melalui pertanian digital untuk meningkatkan penghidupan petani di pedesaan,” kata Mentan RI ke para delegasi G20.

Setidaknya ada 138 orang dari 17 negara anggota G20 dan enam negara undangan, serta perwakilan dari organisasi internasional yang hadir pada AMM G20. Enam negara yang menjadi tamu undangan pada G20 AMM tahun ini, antara lain Rwanda, Kamboja, Fiji, Singapura, dan Uni Emirat Arab. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *