Epidemiolog dari Griffith University Australia Dicky Budiman.(BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Pemberian vaksin COVID-19 dosis ketiga atau penguat berperan penting untuk keluar dari krisis pandemi. Hal itu dikatakan Epidemiolog dari Griffith University Australia Dicky Budiman. “Durasi proteksi setelah pemberian dosis ketiga akan jauh memanjang, peranan dosis ketiga menjadi sangat penting untuk keluar dari krisis pandemi,” ujar Dicky, dikutip dari kantor berita Antara, Rabu (1/6).

Ia menambahkan bahwa pemberian dosis ketiga kepada penduduk dapat memberikan proteksi yang jauh lebih tinggi dibandingkan dua dosis. Meski ternyata kedapatan terinfeksi, tetap bisa memberikan proteksi dari keparahan, termasuk mengurangi potensi long COVID-19.

Baca juga:  Ini, Jadwal Puncak Hujan Meteor Arietid

Menurut dia, saat ini definisi dosis lengkap sudah harus bergeser ke pemberian dosis ketiga agar memberikan proteksi yang tinggi bagi penduduk. “Saat ini terkesan kuat bahwa definisi dosis lengkap itu di tiga dosis,” ucapnya.

Bicara pandemi COVID-19 yang masuk tahun ketiga, Dicky mengatakan varian omicron masih cukup mendominasi dan tetap bisa menginfeksi ke orang yang sudah divaksinasi dua dosis. “Artinya, ini menjadi suatu yang harus diwaspadai khususnya pada kelompok rentan sehingga dosis tiga menjadi sangat penting,” tuturnya.

Baca juga:  Hadapi Persaingan Bebas, Usaha Ritel Koperasi Diberdayakan

Sebelumnya, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengemukakan bahwa menurut hasil sero survei yang dilakukan oleh Kementerian Kesehatan pada Maret 2022 pemberian vaksinasi COVID-19 dosis penguat efektif meningkatkan kekebalan tubuh. “Booster (penguat) itu meningkatkan kekebalan atau kekuatan antibodi atau kadar antibodinya itu berlipat-lipat sehingga akan sangat melindungi (tubuh dari serangan virus penyebab penyakit),” katanya.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan per tanggal 1 Juni 2022 pukul 12.00 WIB, penerima vaksin COVID-19 dosis pertama mencapai 200,32 juta orang atau 96,19 persen dari total 208.265.720 warga yang menjadi sasaran vaksinasi COVID-19.

Baca juga:  Penginapan Penuh, Penonton MotoGP Sewa Rumah Warga

Sementara penduduk yang mendapatkan dua dosis vaksin COVID-19 mencapai 167,49 juta warga atau 80,43 persen dari target sasaran. Sedangkan penduduk yang telah menerima dosis ketiga atau penguat mencapai 45,91 juta warga atau 22,04 persen dari target sasaran. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *