Seorang perempuan berjalan di antara rumah-rumah hunian yang hancur akibat penembakan di sebuah pemukiman di luar Kharkiv, saat serangan Rusia ke Ukraina terus berlanjut, di Ukraina, Senin (28/3/2022). Foto diambil tanggal 28 Maret 2022. (BP/Ant)

JENEWA, BALIPOST.com – Pejabat tinggi HAM PBB mengeluarkan kecaman paling keras atas konflik Rusia dengan Ukraina, Rabu (30/3). Seperti dikutip dari kantor berita Antara, Kamis (31/3), Rusia bisa jadi telah melakukan kejahatan perang dengan membunuhi warga sipil dan menghancurkan rumah sakit di kota-kota Ukraina.

Dihadapan Dewan Hak Asasi Manusia (HAM) Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di Jenewa, Komisioner Tinggi HAM Michelle Bachelet mendesak Rusia agar menghentikan invasi mereka. “Rumah dan gedung-gedung pemerintah, rumah sakit dan sekolah, fasilitas pasokan air, dan sistem kelistrikan tidak luput,” katanya.

Baca juga:  Dewan Desak Regulasi Pengelolaan Pasar Segera Dibuat

Serangan membabi buta dilarang dalam hukum kemanusiaan internasional dan sama saja dengan kejahatan perang. Bachelet mengaku kantornya menerima tuduhan kredibel bahwa pasukan Rusia menggunakan bom klaster di daerah penduduk setidaknya 24 kali. Kantornya juga sedang menyelidiki dugaan penggunaan bom klaster oleh Ukraina.

Rusia membantah memakai senjata semacam itu atau menargetkan warga sipil sejak apa yang disebutnya sebagai “operasi khusus” –untuk melucuti senjata dan menghilangkan pengaruhi Nazi di negara tetangganya, diluncurkan pada 24 Februari.

Bachelet mengatakan bahwa kantornya, yang menerjunkan hampir 60 pemantau PBB di Ukraina, telah memverifikasi 77 insiden hancurnya fasilitas medis, termasuk 50 rumah sakit.

Baca juga:  PBB Ingatkan Kelompok Masyarakat Terlibat Dalam Program Penanggulangan Bencana

Segudang Tudingan
Utusan HAM Amerika Serikat Michele Taylor mengaku dirinya merasa sangat khawatir atas sejumlah laporan penculikan yang dilakukan pasukan Rusia, termasuk sedikitnya tiga wali kota dan pemulangan paksa warga sipil. “Sudah jelas bahwa Presiden Putin ingin sekali meluluhlantakkan kota-kota Ukraina,” kata Duta Besar Inggris Simon Manley menambahkan.

Dalam pidatonya, Bachelet juga menyampaikan keprihatinan atas video yang beredar di media sosial yang memperlihatkan interogasi tawanan perang oleh pasukan Ukraina dan Rusia.

Baca juga:  Sulit Urus Izin, Mengadu ke Dewan

Sekretaris pertama pada misi Rusia untuk PBB di Jenewa Yaroslav Eremin menuding pasukan Ukraina melakukan pelanggaran. Ia menuduh pasukan negara itu telah menyiksa tahanan, memanfaatkan warga sebagai tameng di Mariupol, dan membunuh 21 warga sipil dengan bom klaster di Donetsk. “Menurut tayangan yang beredar di publik, warga Rusia yang tak bersenjata ditembak di bagian tempurung lutut, kepala mereka dibungkus dengan tas plastik dan beberapa di antaranya tidak sadarkan diri,” katanya. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *