Pemandangan dinding dan menara Kremlin terpantul di sebuah jendela restoran McDonald's di Moskow, Rusia, pada 21 Agustus 2014. (BP/Ant)

MOSKOW, BALIPOST.com – Kementerian ekonomi Rusia menyatakan bahwa Inflasi tahunan di Rusia meningkat menjadi 14,53 persen pada 18 Maret, yakni tertinggi sejak November 2015 dan naik dari angka 12,54 persen seminggu sebelumnya. Lonjakan inflasi di Rusia itu terjadi karena nilai mata uang rubel yang jatuh telah membuat harga melonjak di tengah penerapan sanksi Barat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Inflasi meningkat tajam karena mata uang Rusia jatuh ke level terendah sepanjang masa pada awal Maret 2022 dan permintaan untuk berbagai macam barang, dari bahan makanan pokok hingga mobil, naik tajam. Permintaan barang meningkat tajam karena ada perkiraan bahwa harga barang-barang di Rusia akan terus naik.

Baca juga:  Jalur Puncak - Cianjur Kembali Padat

Inflasi mingguan di Rusia sedikit melambat menjadi 1,93 persen dalam seminggu hingga 18 Maret dari 2,09 persen pada seminggu sebelumnya, sehingga mengakibatkan kenaikan harga konsumen pada 2022 menjadi 7,67 persen, menurut data biro statistik federal Rusia Rosstat pada Rabu (23/3), yang dikutip dari kantor berita Antara, Kamis (24/3).

Dalam sepekan hingga 18 Maret, harga hampir semua barang di Rusia, mulai dari makanan bayi hingga obat-obatan, naik tajam, sementara harga gula dan bawang naik lebih dari 13 persen, berdasarkan data Rosstat.

Baca juga:  James Riady Jadi Saksi Kasus Meikarta

Bank sentral Rusia, yang menargetkan inflasi tahunan sebesar empat persen, mempertahankan suku bunga utamanya di 20 persen pada Maret dan memperingatkan lonjakan inflasi yang akan segera terjadi dan kontraksi ekonomi yang membayangi. Bank sentral Rusia juga memperkirakan inflasi akan melambat sesuai target pada 2024. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *