Sekelompok orang berjalan di sebuah kawasan perbelanjaan di Seoul, Korea Selatan, Senin (29/11/2021), di tengah pandemi COVID-19. (BP/Ant)

SEOUL, BALIPOST.com – Kasus Omicron di Korea Selatan masih mewabah. Bahkan, jumlah kasus harian COVID-19 di Korea Selatan mencapai rekor baru.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, untuk pertama kalinya angka kasus di Korsel mencapai 8.000 pada Selasa (25/1) saat varian Omicron mewabah. Meskipun, sebelumnya kebijakan perluasan aturan jarak sosial mampu memperlambat laju penularan.

Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Korea (KDCA) mencatat 8.571 kasus baru pada Senin (24/1), mengalahkan rekor sebelumnya 7.850 kasus pada pertengahan Desember. Rekor baru itu muncul di tengah penyebaran varian Omicron yang sangat menular namun kurang mematikan, yang mendominasi Korsel pekan lalu.

Baca juga:  Kasus Kematian COVID-19 di AS Lampaui 50.000 Jiwa, Bisnis Kembali Beroperasi di Georgia

Korsel melanjutkan pembatasan COVID-19 yang lebih ketat pada Desember selagi jumlah kasus harian memuncak dan sistem kesehatan terancam oleh lonjakan pasien kritis sebelum gelombang Omicron datang.

Kasus harian turun hampir separuhnya menjadi sekitar 4.000 kasus pada Januari ini. Namun angka tersebut mulai merangkak pekan lalu akibat infeksi Omicron dan mencatat level tertinggi kedua pada Sabtu.

Lonjakan tersebut memicu kekhawatiran atas kemungkinan gelombang yang lebih besar menjelang liburan Tahun Baru Imlek. Sebab, puluhan juta orang Korea biasanya bepergian untuk mengunjungi sanak saudara.

Baca juga:  Dari Mobil Terbalik di Jalan Kartika Plaza hingga Badai COVID-19 di India Belum Capai Puncaknya

Perdana Menteri Kim Boo-kyum pada Senin mengeluarkan pernyataan khusus yang meminta masyarakat agar tidak melakukan perjalanan dan tidak berkumpul selama perayaan Imlek yang dimulai pada Sabtu.

“Ibarat menyiram bahan bakar ke kobaran api jika mobilitas masyarakat tinggi dan saling berkunjung,” katanya saat konferensi pers.

Menurut data KDCA, hingga kini Korsel telah melaporkan 733.902 kasus dan 6.540 kematian COVID-19 kendati hampir 95 persen populasi orang dewasa sudah disuntik vaksin COVID-19 lengkap dan lebih dari separuhnya telah mendapatkan vaksin booster. (kmb/balipost)

Baca juga:  Korban Jiwa Bertambah Lagi, Ini Komorbidnya
BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *