Polisi melakukan patroli di Central Station, Sydney, Australia, Jumat (20/8/2021). (BP/Antara)

SYDNEY, BALIPOST.com – Australia mencatat peningkatan kasus kematian akibat COVID-19 pada Senin (24/1). Hal ini terjadi ketika varian Omicron yang mudah menular mencapai puncaknya.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, pihak berwenang memperingatkan bahwa kasus kematian dapat terus bertambah saat sekolah dibuka kembali minggu depan setelah liburan akhir tahun. Australia sedang mencoba mencari keseimbangan antara upaya membuka kembali pembatasan dengan mengatasi jumlah kematian akibat COVID-19.

Pihak berwenang mengatakan peluncuran booster vaksin akan mengurangi kematian. Australia pada Senin mencatat 56 kematian, kasus kematian terbanyak berasal dari tiga negara bagian terpadat yaitu New South Wales, Victoria dan Queensland. Jumlah total kasus baru mencapai 37.754 orang.

Baca juga:  Dari Ditemukan Secarik Kertas di Bayi hingga Buleleng Laporkan 15 Kasus COVID-19 Baru

“Penilaian kami menunjukkan bahwa penyebaran virus COVID melambat, situasi kami stabil, dan sementara kami memperkirakan akan melihat peningkatan penularan yang terkait dengan sekolah. Penularan tersebut dapat dikurangi dengan tindakan dari setiap individu,” ujar Kepala Petugas Kesehatan New South Wales Kerry Chant.

“Mendapatkan booster itu akan membantu kami,” tambahnya.

Lebih dari sembilan dari 10 warga Australia berusia di atas 12 tahun telah mendapatkan dua dosis vaksin virus corona. Namun masih banyak warga Australia yang belum mendapatkan dosis vaksin ketiga yang dinilai dapat melawan penyebaran Omicron.

Baca juga:  Dari Pemotor Tewas di TKP hingga Puncak Gelombang Omicron di Indonesia

Meskipun semua negara bagian Australia menolak untuk memberlakukan kembali lockdown, sebagian besar negara bagian menerapkan kembali protokol kesehatan, seperti menjaga jarak dan memakai masker untuk memperlambat penularan Omicron.

Namun para pemimpin negara bagian Australia terpecah tentang bagaimana mengatur kembali sekolah setelah periode pembelajaran siswa secara daring.

Siswa di New South Wales dan Victoria harus memakai masker dan menerima tes antigen secara teratur ketika mereka kembali ke kelas minggu depan.

Baca juga:  Warga Mengwi Terpapar Covid-19 Bertambah

Namun Queensland menunda kembali pembelajaran tatap muka di sekolah hingga 7 Februari untuk menghindari lonjakan penularan.

“Puncak bukan berarti sudah selesai,” kata Kepala Kesehatan Queensland John Gerrard.

Ia memperingatkan puncak kasus COVID-19 dapat berlanjut saat pembelajaran tatap muka di sekolah kembali dilaksanakan. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *