Warga berbelanja di pasar yang ramai menjelang Diwali, festival cahaya umat Hindu, ditengah pandemi virus corona (COVID-19), di New Delhi, India, Minggu (31/10/2021). (BP/Ant)

NEW DELHI, BALIPOST.com – Jumlah kasus Omicron di India naik hampir dua kali lipat dalam sepekan. Namun, sejauh ini tidak ada laporan kematian yang disebabkan oleh varian baru tersebut.

Menurut data, kurang dari 40 persen kasus, pasien telah sembuh total atau diperbolehkan pulang. India mencatat 200 kasus virus corona varian Omicron di 12 negara bagian, dengan mayoritas kasus ditemukan di negara bagian barat Maharashtra dan ibu kota negara New Delhi, demikian menurut kementerian kesehatan, dikutip dari kantor berita Antara, Selasa (21/12).

Baca juga:  Realisasi Belanja Pemda Mayoritas Masih Rendah

India mempercepat laju vaksinasi di tengah kekhawatiran potensi lonjakan kasus. Sedikitnya dosis pertama vaksin COVID-19 telah diberikan kepada 87 persen dari 944 juta orang dewasa.

India melaporkan 5.326 kasus baru dalam sehari, angka terendah selama lebih dari setahun setengah. Total kasus di India mencapai 34,75 juta kasus, menjadi tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat.

Pada Senin Menteri Kesehatan Mansukh Mandaviya mengatakan di hadapan parlemen bahwa 80 persen kasus Omicron tidak bergejala. “Kami terus mengawasi varian (Omicron) dan dalam beberapa hari ke depan akan memantau dampaknya,” kata menkes.

Baca juga:  Jepang Tak Izinkan Penonton Luar Negeri di Olimpiade Tokyo

Sementara Ketua Menteri Delhi Arvind Kejriwal mendesak warga agar memakai masker dan meminta pemerintah federal supaya mengizinkan vaksin booster COVID-19. Menurut Kejriwal, sekitar 70 persen dari 15 juta populasi orang dewasa di Delhi telah mendapatkan vaksin lengkap COVID-19. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *