Siti Lutfiah warga Desa Sumberejo, Kecamatan Ambulu, Kabupaten Jember yang mengalami luka di tangan dan kaki saat terjadi gempa bumi di Jember, Kamis (16/12/2021) pagi. (BP/Ant)

JEMBER, BALIPOST.com – Gempa bumi bermagnitudo 5,1 yang terjadi di Kabupaten Jember, Jawa Timur, Kamis (16/12), pukul 06.01 WIB menyebabkan empat warga Desa Sumberejo terluka karena tertimpa reruntuhan bangunan rumah.

“Ada empat orang yang mengalami luka-luka akibat gempa dan satu di antaranya patah tulang, sudah mendapat perawatan di rumah sakit,” kata Bupati Jember Hendy Siswanto dikutip dari kantor berita Antara.

Berdasarkan data BPBD, korban yang mengalami luka yakni Siti Lutfia (30) yang mengalami luka di tangan dan kaki, Pak Tari (70) yang mengalami luka di kepala dan mendapatkan perawatan di Puskesmas Sabrang karena lukanya harus dijahit, Abdul Rosid tertimpa material rumah dan Endang Sulistiowati (19) masih menjalani perawatan di RSD Balung. “Mereka yang terluka karena kejatuhan genteng atau atap rumah dan semuanya sudah mendapatkan perawatan, hanya satu yang mengalami patah tulang yang dirujuk ke RSD Balung,” tuturnya.

Baca juga:  Giliran Jembrana Diguncang Gempa, Dirasakan Denpasar hingga Ubud

Sementara salah seorang korban luka Siti Lutfiah mengatakan saat terjadi gempa dirinya bersama anak dan suaminya berada di dalam rumah, sehingga berlari menyelamatkan diri ke luar rumah. “Anak saya digendong suami ke luar rumah dan saat saya akan keluar rumah, plafon rumah jatuh dan reruntuhan plafon yang jatuh lancip sehingga mengenai tangan dan kaki saya,” katanya.

Siti berlari ke luar rumah dengan posisi tangan melindungi kepala dan saat plafon jatuh tepat di atas tangannya dan menimpa kakinya dalam kondisi plafon tersebut lancip, sehingga menggores tangan dan kakinya hingga berdarah. “Getaran gempa sangat kuat dan kencang tidak seperti yang terjadi beberapa hari lalu. Saya terlambat keluar rumah, sehingga tertimpa plafon rumah yang jatuh,” ujarnya.

Baca juga:  Pasien COVID-19 Sembuh Bertambah Belasan Ribu Orang

Gempa bumi dengan magnitudo 5,1 mengguncang Kabupaten Jember pada Kamis pukul 06.01 WIB, namun gempa tersebut tidak berpotensi tsunami.

Hasil analisis BMKG menunjukkan gempa bumi itu memiliki parameter update dengan magnitudo 5,0 dengan episenter pada koordinat 8,55 derajat LS ; 113,48 derajat BT, atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 43 kilometer arah barat daya Kota Jember pada kedalaman 26 kilometer. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  BNN Gagalkan Penyelundupan Ratusan Kilo Narkoba

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *