Kepala BMKG Dwikorita Karnawati (kanan) dan anggota Komisi V DPR RI Novita Wijayanti saat memberi keterangan pers di Gedung HNSI Cilacap, Selasa (28/9/2021). (BP/Ant)

CILACAP, BALIPOST.com – Sistem informasi gempa berbasis frekuensi radio atau handy talky (HT) menjadi salah satu peringatan gempa selain aplikasi telepon pintar dan sirine. Bahkan, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) segera meluncurkan sistem informasi gempa berbasis frekuensi radio di Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, pada 4 Oktober 2021.

Saat ditemui wartawan usai pembukaan Sekolah Lapang Cuaca Nelayan (SLCN) 2021 Kabupaten Cilacap di Gedung HNSI Cilacap, Selasa (28/9), Kepala BMKG Dwikorita Karnawati mengatakan potensi gempa megatrust di selatan Jawa sebenarnya bukan hal baru. “Sudah lama disampaikan oleh banyak pakar, banyak penelitian oleh pakar-pakar tentang potensi gempa megatrust yang ada di Samudra Hindia selatan Pulau Jawa, mulai dari Selat Sunda. Bahkan mulai dari sebelah barat Sumatera, Selat Sunda, sampai selatan Jawa, termasuk wilayah Cilacap diprakirakan kekuatannya, magnitudonya bisa melebihi 8 Skala Richter (SR),” katanya dikutip dari kantor berita Antara.

Baca juga:  Menkominfo Bertemu Pengurus PHDI Pusat, Umat Diminta Bijak Manfaatkan TI

Menurut dia, gempa megatrust harus diantisipasi oleh masyarakat dan semua pihak karena BMKG tidak tahu kapan terjadi. “Sewaktu-waktu bisa terjadi,” katanya, menegaskan. Terkait dengan hal itu, dia mengatakan selain SLCN, pihaknya pada 4 Oktober 2021 juga akan memberikan program tentang bagaimana kesiapsiagaan dalam menghadapi ancaman gempa megatrust yang berpotensi membangkitkan tsunami menuju ke Pantai Cilacap.

Menurut dia, jalur evakuasi dan sistem peringatan dini gempa berpotensi tsunami sudah disiapkan. “Ada sistem baru yang akan di-launching (diluncurkan, red.) dengan menggunakan HT. Nah besok itu (4 Oktober, red.) uji coba dan launching,” katanya.

Baca juga:  Dari Korban Ternyata Pelakunya hingga Karantina Wisman di Bali

Lebih lanjut, Dwikorita mengatakan penggunaan HT dilakukan karena sistem yang sudah ada saat sekarang menggunakan aplikasi telepon pintar dan sirine.

Menurut dia, aplikasi telepon pintar memiliki kelemahan jika sinyal atau jaringan internet terputus saat gempa karena tsunami diawali dengan gempa megatrust. “Kalau sinyal terputus, seperti di Palu, peringatan dini tidak bisa diterima karena sinyalnya terputus, listrik mati. Listrik mati mungkin sirine enggak berbunyi, nah kita harus punya alternatif lain yang tahan tanpa listrik, bisa tanpa sinyal HP (handphone), nah kami mencoba dengan HT,” katanya, menjelaskan.

Baca juga:  Gempa Situbondo Jenis Dangkal, Diakibatkan Aktivitas Ini

Sementara itu, anggota Komisi V DPR RI Novita Wijayanti mengimbau masyarakat untuk mengantisipasi berita-berita bohong atau hoaks terkait dengan informasi gempa berpotensi tsunami. Dalam hal ini, kata dia, masyarakat bisa menghubungi BMKG untuk mendapatkan informasi akurat tentang kejadian gempa. “Jangan sampai masyarakat mendapat informasi dari WA group atau media sosial, tapi ternyata itu berita bohong,” katanya. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *