Polisi melakukan patroli di Central Station, Sydney, Australia, Jumat (20/8/2021). (BP/Antara)

SYDNEY, BALIPOST.com – Rumah sakit di Australia tidak siap untuk menghadapi pembukaan kembali yang direncanakan pemerintah bahkan dengan tingkat vaksinasi Australia yang lebih tinggi. Hal itu diperingatkan dokter Australia.

Sejumlah negara bagian di Australia siap beralih dari strategi penekanan virus menjadi hidup berdampingan dengan COVID-19. Asosiasi Medis Australia (AMA) menyebutkan sistem kesehatan terancam terjebak dalam siklus krisis permanen dan menyerukan permodelan baru untuk menguji apakah staf rumah sakit mampu menahan jumlah kasus yang diprediksi akan melonjak saat aturan penguncian dilonggarkan.

Baca juga:  Menparekraf Sebut Pembukaan DTW di Libur Lebaran Kewenangan Daerah, Tapi Syarat Ini Harus Dipenuhi

“Jika Anda telah membuka diri dan tidak melihat sistem keselamatan atau rakit penolong yang kita miliki, maka kemungkinan akhirnya kita berusaha mendorong lebih banyak orang ke rakit penolong dan membalikkan mereka,” kata Wakil Presiden AMA Chris Moy, dikutip dari Kantor Berita Antara, Kamis (2/9).

Australia pada Juli mengungkap rencana tahap empat untuk kembali menuju kehidupan yang lebih bebas ketika negara itu mencapai 70-80 persen tingkat vaksinasi. Negara bagian didesak untuk fokus membatasi jumlah kematian dan rawat inap dari strategi nol COVID-19 saat ini.

Baca juga:  AS Ajukan Tuntutan Pidana Terhadap Teroris Bom Bali

Australia Barat dan Queensland yang bebas virus mengatakan mereka mungkin tidak berpegang pada rencana pembukaan kembali pemerintah. Sebab, kesepakatan itu dibuat ketika kasus di New South Wales (NSW) jauh lebih rendah.

Infeksi baru mendekati angka rekor lebih dari 1.000 kasus sehari selama lima hari terakhir. Pada Rabu, lonjakan kasus memaksa Victoria bergabung dengan NSW untuk meninggalkan target nol kasus COVID-19.

Kedua negara bagian kini melihat vaksinasi sebagai jalan menuju kebebasan setelah gagal mengatasi wabah varian Delta, bahkan setelah penguncian digelar sepekan.

Baca juga:  Puluhan Perusahaan Ikuti "Bali and Beyond" di Ho Chi Minh City

Kasus baru di Victoria pada Kamis naik menjadi 176 dari 120 kasus pada hari sebelumnya. Australia, yang sempat bebas virus corona selama pandemi, hanya mencatat total 1.012 kematian dan 55.000 lebih kasus. Namun pelaksanaan vaksinasi yang lambat membuat negara itu rentan terhadap lebih banyak kasus infeksi dan rawat inap.

Sejauh ini baru sekitar 36 persen orang di atas usia 16 tahun di Australia yang telah menerima vaksin lengkap. Jauh di bawah negara-negara maju lainnya. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *