Suasana gelombang tinggi di perairan Nusa Penida, Kamis (12/8/2021). (BP/Dokumen)

JAKARTA, BALIPOST.com – Peringatan dini terkait gelombang sangat tinggi hingga lebih 6 meter dikeluarkan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG). Disebutkan dalam keterangannya, dikutip dari Kantor Berita Antara, gelombang tinggi itu berpeluang terjadi selama 2 hari ke depan, 12 hingga 13 Agustus.

Sejumlah perairan di Indonesia disebutkan, salah satunya Bali. “Gelombang ekstrem lebih dari 6 meter berpeluang terjadi di Samudra Hindia barat Bengkulu – Lampung, Samudra Hindia selatan Banten – Bali,” ujar Kepala Pusat Meteorologi Maritim BMKG Eko Prasetyo, Kamis (12/8).

Eko mengatakan hal tersebut dipengaruhi angin di wilayah Indonesia bagian utara dominan bergerak dari Tenggara – Barat Daya dengan kecepatan angin berkisar 5 – 25 knot, sedangkan di wilayah Indonesia bagian selatan dominan bergerak dari Timur – Tenggara dengan kecepatan angin berkisar 5 – 25 knot. Kecepatan angin tertinggi terpantau di perairan utara Sabang, perairan Banten – selatan Jawa Timur, Laut Jawa, Laut Banda, dan Laut Arafuru.

Baca juga:  Lapas Kerobokan Jadi Klaster Baru COVID-19!! Jumlah Napi Tertular Naik Drastis

Sementara kondisi tersebut juga mengakibatkan peningkatan gelombang setinggi 1,25 – 2,50 meter yang berpeluang terjadi di beberapa perairan seperti Selat Malaka bagian utara, perairan timur Kep. Mentawai, perairan Kep. Bintan – Lingga, Laut Natuna, Selat Karimata, perairan Bangka Belitung, Selat Gelasa, perairan selatan Kalimantan, Laut Jawa bagian barat dan tengah, perairan utara Jawa Barat – Jawa Timur, Selat Makassar bagian selatan, Laut Sulawesi, Teluk Tomini, Selat Lombok bagian utara, Laut Bali – Laut Sumbawa – Laut Flores, perairan utara Flores, Selat Ombai, perairan Kep. Selayar – Kep. Sabalana, Teluk Bone, perairan Baubau – Kep. Wakatobi, perairan Manui – Kendari, Teluk Tolo, perairan selatan Kep. Banggai – Kep. Sula, perairan P. Buru – P. Ambon – P. Seram, Laut Seram, perairan Kep. Sermata – Kep. Babar, perairan Fakfak – Kaimana, perairan Agats – Amamapere, perairan Yos Sudarso, perairan Sarmi – Jayapura, Samudra Pasifik utara Jayapura.

Baca juga:  Kedatangan Wisman Jangan Sampai Jadi Episentrum Baru COVID-19

Kemudian gelombang yang lebih tinggi kisaran 2,50 – 4,0 meter berpeluang terjadi di perairan Indonesia lainnya adalah perairan timur P. Simeulue – Kep. Nias, Laut Jawa bagian timur, Selat Sumba dan Selat Sape bagian selatan, Laut Sawu bagian utara, perairan Kupang – P. Rotte, Laut Banda, perairan Kep. Tanimbar – Kep. Kei – Kep. Aru, Laut Arafuru.

Kemudian, gelombang yang lebih tinggi kisaran 4,0 – 6,0 meter berpeluang terjadi di perairan Indonesia lainnya adalah perairan utara Sabang, perairan barat Aceh – Kep. Mentawai, perairan Bengkulu – barat Lampung, Samudra Hindia barat Aceh – Kep. Mentawai, Selat Sunda bagian barat dan selatan, perairan selatan Banten – P. Sumba, Selat Bali – Lombok – Alas bagian selatan, perairan P. Sawu, Laut Sawu bagian selatan, Samudra Hindia selatan NTB – NTT.

Baca juga:  PKB Ditiadakan, Disbudpora Klungkung Alihkan Anggaran untuk Penanganan Covid-19

“Potensi gelombang tinggi di beberapa wilayah tersebut dapat berisiko terhadap keselamatan pelayaran,” kata Eko.

Untuk itu, BMKG selalu mengimbau masyarakat untuk selalu waspada, terutama bagi nelayan yang beraktivitas dengan moda transportasi seperti perahu nelayan (kecepatan angin lebih dari 15 knot dan tinggi gelombang di atas 1.25 m).

Kemudian kapal tongkang (kecepatan angin lebih dari 16 knot dan tinggi gelombang di atas 1.5 m), kapal feri (kecepatan angin lebih dari 21 knot dan tinggi gelombang di atas 2.5 m), dan kapal ukuran besar seperti kapal kargo/kapal pesiar (kecepatan angin lebih dari 27 knot dan tinggi gelombang di atas 4.0 m).

“Dan mohon kepada masyarakat yang tinggal dan beraktivitas di pesisir sekitar area yang berpeluang terjadi gelombang tinggi agar tetap selalu waspada,” ujar Eko. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *