Sejumlah wisatawan menikmati permainan water sport di kawasan Tanjung Benoa. (BP/Dokumen)

MANGUPURA, BALIPOST.com – Permasalahan pemandu wisata liar atau gacong yang dikeluhkan mendapat atensi khusus Bendesa Adat Tanjung Benoa, Made Wijaya. Menyikapi hasil pertemuan dengan anggota wisata tirta yang difasilitasi Camat Kutsel, Selasa (15/6), rencananya pihaknya akan menggelar paruman membahas Gacong tersebut.

Pria yang akrab disapa Yonda ini, Kamis (17/6), mengatakan istilah gacong adalah semacam pramuwisata bermotor yang dalam praktiknya menunggu di pinggir jalan kemudian membuntuti orang yang dirasa berpotensi untuk melakukan wisata watersport. Namun cara mereka mendapatkan wisatawan justru menuai keluhan dan rasa takut karena terkadang sampai mengetok-ngetok kaca mobil.

Baca juga:  Hendak Nyeberang ke Gilimanuk, Dua KMP Tabrakan

“Cara mereka itu dirasa tidak pantas. Tidak sedikit dari wisatawan yang mengaku kaget dan takut karena gayanya seperti mau merampok,” ujar salah seorang anggota DPRD Kabupaten Badung tersebut.

Keberadaan Gacong tersebut, kata dia, menjadi masalah lama yang tidak kunjung selesai. Bahkan, dia menyebut kondisi ini sudah lebih dari 10 tahun menjadi perhatian. “Camat …

Baca selengkapnya di media partner DENPOST.id

Baca juga:  Curi Ratusan Gram Emas, Tukang Celup Benang Dibekuk
BAGIKAN

3 KOMENTAR

  1. Aq kecewa trhdp pemerintah setempat,10 th lebih tidak ada tindkan trhdp para gacong,pengalaman tamuku sdh main watersport,eh di pinggir pantai malah di tawarin yg lebih murah,kan b*****t tuh para gacong,,

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *