Dokumentasi - Patung Gadis Fearless melihat tanda "Tolong Tetap di Rumah" di Lapangan Federasi yang kosong pada hari pertama dari lima hari penguncian yang diterapkan di negara bagian Victoria sebagai tanggapan terhadap wabah COVID-19 di Melbourne, Australia (13/2). (BP/Ant)

SYDNEY, BALIPOST.com – Untuk pertama kalinya varian virus COVID-19 Delta ditemukan di antara infeksi dalam wabah virus terbaru di ibu kota negara bagian, Melbourne. Otoritas negara bagian Victoria Australia mengatakan pendeteksian tersebut pada hari Jumat (4/6).

“Varian itu adalah varian Delta, sekarang terkenal di India dan semakin banyak ditemukan di Inggris. Ini adalah varian yang menjadi perhatian signifikan,” kata Kepala Petugas Kesehatan negara bagian Victoria Brett Sutton dikutip dari kantor berita Antrara.

Sutton mengatakan varian baru belum dikaitkan dengan kasus infeksi COVID-19 berurutan di seluruh Australia dari karantina hotel atau di tempat lain. Sejauh ini, dua kasus Victoria memiliki varian ‘Delta’, yang kemungkinan merupakan jenis yang menyebabkan gelombang terbaru COVID-19 yang menghancurkan di India.¬†“Ini adalah kekhawatiran bahwa itu tidak terkait dengan kasus lain tetapi kami mengejar semua kontak kasus utama itu, dan mencari di mana itu mungkin diperoleh,” kata Sutton.

Baca juga:  Polisi Sambangi Rumah Warga Terkonfirmasi COVID-19

Victoria, negara bagian terpadat kedua di Australia, sedang berjuang untuk menahan wabah terbarunya Р65 kasus sejak 24 Mei Рsetelah lebih dari tiga bulan tidak ada kasus. Victoria memberlakukan pembatasan ketat pada pergerakan orang dan mematikan sebagian besar ekonominya. Pemerintah telah mengaitkan semua kasus dengan satu pelancong yang dibebaskan dari karantina setelah dites negatif.

Melbourne memasuki minggu kedua penguncian ketat setelah diperpanjang selama seminggu lagi hingga 10 Juni, tetapi beberapa pembatasan di tempat lain dilonggarkan di negara bagian itu mulai Kamis malam.

Baca juga:  Tabanan Laporkan 10 Kasus COVID-19 Baru, Diantaranya 2 PNS dengan Keluhan Anosmia

Pihak berwenang menyalahkan perpanjangan pembatasan ketat di Melbourne pada varian Kappa, yang pertama kali terdeteksi di India, yang mereka gambarkan sebagai jenis yang sangat menular, meskipun kasus baru tetap dalam satu digit selama delapan hari berturut-turut. Sebanyak empat kasus baru didapat secara lokal dilaporkan pada hari Jumat (4/6).

Penguncian cepat, pembatasan perbatasan regional, dan aturan jarak sosial yang ketat sebagian besar telah membantu Australia mengendalikan wabah sebelumnya dan menjaga jumlah COVID-19 relatif rendah di lebih dari 30.100 kasus dan 910 kematian. Lebih dari 4,6 juta dosis vaksin telah diberikan pada Rabu di Australia, yang memiliki populasi orang dewasa sekitar 20 juta. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *