Seorang wanita dalam balutan kimono berjalan dengan menggunakan masker, di sebuah distrik perbelanjaan pada hari pertama keadaan darurat ketiga negara itu, ditengah wabah virus corona, di Tokyo, Jepang, Minggu (25/4/2021). (BP/Antara)

TOKYO, BALIPOST.com – Upaya untuk mencegah meluasnya penyebaran virus Corona di Tokyo dan sekitarnya kembali dilakukan Pemerintah Jepang. Pemerintah memperpanjang status keadaan darurat di Tokyo dan tiga wilayah lainnya hingga 31 Mei.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, Jepang berharap keadaan darurat yang “singkat dan kuat” akan menahan gelombang keempat infeksi virus corona. Tetapi Menteri Ekonomi Yasutoshi Nishimura mengatakan kasus-kasus baru COVID-19 di Tokyo dan Osaka masih pada tingkat yang tinggi.

Memperpanjang keadaan darurat hingga 31 Mei menyisakan waktu kurang dari dua bulan sebelum Olimpiade, yang akan dimulai pada 23 Juli setelah ditunda setahun karena pandemi. “Osaka secara khusus berada dalam situasi yang cukup berbahaya,” kata Nishimura pada awal pertemuan dengan satu panel ahli.

Baca juga:  Kasus COVID-19 Baru dan Pasien Sembuh Nasional Pecahkan Rekor Lagi!

Prefektur Aichi dan Fukuoka juga akan ditambahkan ke dalam daftar daerah yang berada di bawah status keadaan darurat, sedangkan pulau utara Hokkaido dan dua daerah lainnya akan ditambahkan ke dalam daftar daerah dengan “keadaan darurat semu.”

Dalam keadaan darurat yang diperpanjang, bar, restoran, tempat karaoke, dan tempat lain yang menyajikan alkohol akan diminta untuk tutup dan orang-orang diminta untuk terus menghindari perjalanan ke luar rumah yang tidak perlu.

Baca juga:  Kasus Aktif Positif COVID-19 Sisa 27 Persen, Bali Keluar dari 10 Besar Nasional

Langkah-langkah yang diusulkan diharapkan akan disetujui pada Jumat ini.

Jepang tidak terlalu terpukul wabah virus corona seperti negara lain, tetapi kampanye vaksinasi negara itu sangat lambat, bahkan banyak orang lanjut usia masih menunggu untuk divaksin.

Meski begitu, Jepang dan Komite Olimpiade Internasional (IOC) bersikeras bahwa Olimpiade akan tetap berlangsung, meski penonton asing dari luar negeri sudah dilarang.

Sementara keputusan untuk mengizinkan adanya penonton domestik atau tidak belum tercapai.

Baca juga:  Ingin Panjang Umur? Konsumsi Makanan Ini

Gubernur prefektur Fukuoka barat daya, seperti dikutip oleh kantor berita Jiji, mengatakan pada Kamis malam bahwa bisa jadi “sulit” untuk mengadakan estafet obor Olimpiade di sana dalam keadaan darurat. Estafet obor Olimpiade akan berlangsung di sana pada 11 dan 12 Mei. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *