Anggota Polres Bangli menelusuri lokasi pembuatan video porno yang diduga dibuat di Gunung Batur. (BP/Istimewa)

DENPASAR, BALIPOST.com – Terkait kasus video porno di Gunung Batur, Tim Cyber Crime Ditreskrimsus Polda Bali ikut melakukan penyelidikan. Hasil penyelidikannya, situs yang mengunggah sudah lama diblokir pemerintah Indonesia.

Oleh karena itu polisi masih melacak pengunggah atau penyebar video porno diduga dilakukan warga negara Rusia itu.

Hal itu disampaikan Kasubdit V (Cyber Crime) Ditreskrimsus  Polda Bali, AKBP I Gusti Ayu Putu Suinaci, Jumat (23/4). Menurutnya video tersebut diunggah sekitar setahun lalu di situs luar negeri.

Baca juga:  Nyepi, Bandara Ngurah Rai Tutup 24 Jam

Sedangkan situs tersebut sudah lama diblokir  pemerintah Indonesia. “Kami masih telusuri siapa yang mengunggah, menyimpan, menyebarluaskan dan lain-lain. Pelaku bisa dikenakan Undang-undang Pornografi dan ITE,” tegasnya.

Terkait keberadaan pemeran wanita diduga  asal Rusia, mantan Kapolsek Kawasan Pelabuhan Benoa ini menyampaikan,  masih koordinasi dengan Imigrasi. Pihaknya belum mengetahui persis wanita tersebut. (Kerta Negara/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *