Majelis hakim tipikor saat menyidangkan perkara dugaan korupsi parkir Pasar Kumbasari Siang. (BP/Istimewa)

DENPASAR, BALIPOST.com – Mantan Kepala Unit Pasar Kumbasari, I Made Alit Nuada, Kamis (18/3) menjalani sidang tuntutan. Ia dituntut pidana penjara selama empat tahun dan enam bulan (4,5 tahun).

Terdakwa oleh JPU Catur Rianita Dharmawati dan I Ketut Kartika Widnyana menyatakan terdakwa Alit Nuada dinyatakan terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah. Yakni, menguntungkan diri sendiri, atau orang lain secara melawan hukum, atau menyalahgunakan kekuasaaan, memaksa seseorang memberikan sesuatu, membayar, atau menerima pembayaran dengan potongan, atau untuk mengerjakan sesuatu bagi dirinya sendiri yang dilakukan secara berlanjut.

Terdakwa dituding bersalah dan melanggar Pasal 12e UU No. 31 tahun 1999 sebagaimana yang telah diubah dan ditambah dengan UU No. 20 tahun 2001 tentang perubahan atas UU No. 31 tahun 1999 tentang Tipikor, Jo Pasal 64 ayat 1 KUHP dalam dakwaan alternatif kedua. Sehingga terdakwa dituntut 4,5 tahun penjara dan denda Rp 250 juta, subsider tiga bulan kurungan.

Baca juga:  Wayang Wong Khas Kerobokan Tampil di PKB

Dijelaskan jaksa dalam sidang secara online pimpinan hakim Wayan Gede Rumega, terdakwa Alit Nuada selaku Kepala Pasar Kumbasari Siang mempunyai tugas dan tanggungjawab melaksanakan kebijakan Dirut Perusahaan Daerah Pasar di Unit Pasar Kumbasari Siang.

Terdakwa selaku Kepala Unit mengoordinir Pasar Kumbasari Siang, termasuk menerima dan menyetorkan pendapatan yang ada, meliputi pendapatan operasional pasar kios, pendapatan pasar los, pendapatan sewa los, sewa tanah, iuran air tambahan, iuran listrik, pendapatan parkir, parkir pasar dan areal parkir dan pendapatan lainnya.

Baca juga:  Polisi Tangkap Penjual Air Gun ke Terduga Teroris Penyerang Mabes Polri

Dan yang menjadi masalah adalah soal retribusi parkir. Pemungutan parkir di Pasar Kumbasari Siang dilakukan petugas parkir dengan status pegawai Perusda Pasar Kota Denpasar, sebanyak enam orang. Hasil pungutan parkir pagi hingga siang disetorkan pada AA Raka Astrini sebagai Kasub Unit Administrasi Pasar Kumbasari.

Sedangkan siangnya sampai pukul 19.00 disetorkan pada I Made Dopik Setiawan. Selanjutnya pendapatan parkir tersebut disetorkan pada Perusda Pasar Kota Denpasar.

Baca juga:  Dugaan Korupsi KKPE, Pelaku Mengaku Untuk Ini Dananya

Terdakwa Alit Nuada yang mengkoordinir Pasar Kumbasari Siang, kata jaksa, memerintahkan pada petugas parkir untuk tidak menyetorkan seluruh penerimaan retribusi parkir kepada Kasubsi Unit Administrasi, melainkan disisihkan sebagian uang penerimaan parkir tersebut untuk diserahkan pada terdakwa.

Pada Selasa 28 Mei 2019 bertempat di Pos Security Pasar Kumbasari, terdakwa ditangkap polisi, setelah menerima penyisihan pendapatan parkir dari I Ketut Arianta sebesar Rp 6 juta. “Terdakwa meminta menyisihkan uang parkir untuk kepentingan terdakwa sendiri,” ucap jaksa dari Kejari Denpasar itu. (Miasa/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *