Ilustrasi. (BP/tomik)

JAKARTA, BALIPOST.com – Antivirus buatan Bio Farma bernama Vaksin COVID-19 siap dipakai untuk imunisasi masyarakat setelah mendapatkan izin penggunaan darurat (EUA) dari BPOM. Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Penny K Lukito mengatakan, dengan telah diberikan pelulusan produk, vaksin tersebut telah siap untuk digunakan dalam program vaksinasi.

Kata Penny K Lukito, BPOM melakukan pengujian untuk lot release (pelulusan produk) sebelum produk siap untuk digunakan. Sampai 15 Februari 2021, BPOM telah menerbitkan sertifikat lot release untuk lima bets vaksin, masing-masing kurang lebih satu juta dosis, katanya dikutip dari Kantor Berita Antara, Selasa (16/2).

Baca juga:  Stok Vaksin Terbatas, Jadwal Imunisasi JE di Beberapa Sekolah Ditunda

BPOM, kata Penny, akan terus mengawal mutu vaksin pada jalur distribusi mulai keluar dari industri farmasi hingga vaksinasi kepada masyarakat.

Hal tersebut, kata dia, penting terutama terkait dengan vaksin sebagai produk rantai dingin/cold chain produk yang memerlukan suhu penyimpanan khusus.

“Unit Pelaksana Teknis (UPT) Badan POM terus mengawal dan melakukan pendampingan kepada Dinas Kesehatan dalam pengiriman dan penyimpanan vaksin agar tetap sesuai Cara Distribusi Obat yang Baik (CDOB),” katanya.

Baca juga:  Kiriman Ilegal Diamankan Polsek Gilimanuk, Ini Isinya

UPT BPOM di seluruh Indonesia, kata dia, melakukan pengawasan dan pemantauan mutu vaksin yang beredar melalui sampling serta pengujian berbasis risiko.

Menurut dia, sampling produk dapat dilakukan di sarana industri, distributor, instalasi farmasi pemerintah di tingkat provinsi, instalasi farmasi pemerintah di tingkat kabupaten dan kota serta sarana pelayanan kesehatan lokasi vaksinasi COVID-19. (kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.