Kapal Diamond Princess. (BP/Istimewa)

TOKYO, BALIPOST.com – David Abel dan istrinya Sally mungkin telah mengalami pelayaran neraka tahun lalu di Kapal Pesiar Diamond Princess yang dihinggapi wabah COVID-19. Tetapi mereka tidak sabar untuk kembali ke laut.

Setahun setelah kapal naas itu dikarantina di lepas pantai Jepang, industri kapal pesiar berharap penumpang seperti pasangan Abel akan membantu mengarahkan mereka ke perairan yang lebih tenang.

Analis mengatakan kelancaran pesiar tidak mungkin terjadi sebelum paruh kedua 2021 paling awal, tetapi pemesanan sudah mengalami peningkatan. Pasangan suami istri Abel sama-sama terjangkit virus corona di Diamond Princess, tetapi mereka telah memesan lima rute kapal pesiar untuk akhir 2021 dan awal 2022, dan mengincar yang keenam.

“Kami tidak sabar untuk kembali ke laut,” kata David Abel kepada para pengikutnya di laman YouTube-nya dalam video awal Februari.

“Tidak ada yang lebih baik daripada bangun di pagi hari di kota paling menarik di dunia. Kami menyukai suara laut.”

Baca juga:  Pusat Vaksinasi COVID-19 di Bali Dilengkapi "Drive-Thru" Ditinjau Menparekraf

Dia mengakui beberapa orang “memiliki keprihatinan” tetapi bersikeras bahwa dia percaya “kapal pesiar akan menjadi salah satu jenis liburan teraman yang bisa dilakukan manusia”.

Ketika Diamond Princess tiba di kota Yokohama, Jepang pada 3 Februari 2020, jumlah kematian global dari COVID-19 yang misterius itu sekitar 400 dan Jepang telah mencatat beberapa kasus infeksi.

Mengangkut 2.666 penumpang dan 1.045 awak, Diamond Princess seharusnya mengarungi rute di sekitar Asia, tetapi keadaan dengan cepat berubah ketika seorang penumpang dinyatakan positif setelah meninggalkan kapal. Pada 4 Februari, pihak berwenang Jepang mengarantina kapal dan semua penumpang di dalamnya.

Pengujian menunjukkan virus telah menyebar secara luas. Lebih dari 700 orang di dalam kapal pada akhirnya dinyatakan positif terkena virus dan 13 orang meninggal.

Sarah Arana, seorang pekerja sosial Amerika, melihat kembali pengalaman itu sebagai “luar biasa nyata”. “Saya tidak menyesalinya,” kata perempuan berusia 54 tahun itu kepada AFP, seraya mengatakan dia merasa berada di barisan depan untuk memulai pandemi dan pengetahuan seputar penanganan virus.

Baca juga:  BPR Lestari Bali Kembangkan LestariMobile, Nasabah Bisa Buka Deposito di Hari Libur

Setahun kemudian, pelajaran yang didapat dari pandemi berarti pembatasan ketat bagi industri kapal pesiar. Kanada telah melarang kapal pesiar dari perairannya hingga Februari 2022. Dan Pusat Pengendalian Penyakit AS tidak menyarankan kapal pesiar, meskipun pihak berwenang merilis aturan tahun lalu untuk dimulainya kembali secara bertahap.

Operator akan diminta untuk memiliki laboratorium untuk pengujian virus, dan perjalanan tidak boleh lebih dari tujuh hari, dengan masker wajib selama pelaksanaan pesiar.

Tidak mengherankan jika sebagian besar kapal pesiar di daerah tersebut belum dilanjutkan. Carnival Cruises sekarang berharap untuk memulai kembali operasi AS pada akhir April, seperti halnya Royal Caribbean. Norwegian Cruise Line menargetkan awal Mei.

Tapi ada alasan untuk berharap, kata Patrick Pourbaix, Direktur Jenderal Prancis, Belgia dan Luksemburg di MSC Cruises, yang memulai kembali pelayaran Mediterania Agustus lalu.

Baca juga:  Jika Tak Pakai Masker di Bali, Siap-siap Kena Denda!!

Pemesanannya di seluruh dunia untuk musim panas berada pada 60 persen dari tingkat pra-pandemi, dengan musim dingin 2021-22 pada 80 persen – “tidak brilian, tetapi tidak bencana,” kata Pourbaix.

Seorang mantan anggota kru Diamond Princess dari Filipina, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan kepada AFP bahwa dia sangat ingin kembali bekerja meskipun dia berpengalaman di kapal.

“Kami sangat takut,” katanya. “Kami tahu virus itu menyebar tetapi kami diminta untuk bekerja.”

Tetapi menjadi pengangguran “sangat sulit … sangat menegangkan”, katanya, dan dia yakin operator akan memastikan keselamatan staf saat kapal pesiar beroperasi kembali.

Matthew Smith, seorang pengacara Amerika yang berada di Diamond Princess, mengatakan dia dan istrinya melihat kembali foto dari pelayaran mereka dengan emosi yang sangat berbeda.

“Baginya, foto-foto itu membawa kembali kenangan akan pengalaman yang sangat tidak menyenangkan … Saya melihat foto-foto pengalaman unik, semacam petualangan, yang saya tidak punya perasaan buruk,” katanya. (Diah Dewi/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *