Selandia Baru melakukan pengetatan aturan karantina setelah ditemukannya dua kasus COVID-19 pada akhir Januari. (BP/Antara)

WELLINGTON, BALIPOST.com – Selandia Baru pada Minggu (14/2) melaporkan tiga kasus lokal COVID-19. Ini yang pertama sejak akhir Januari.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, seorang pelancong yang tiba di negara tersebut dinyatakan positif usai menjalani karantina. Menteri Satgas COVID-19 Selandia Baru, Chris Hipkins, mengatakan tiga kasus tersebut terjadi pada sepasang suami istri dan anak mereka di Auckland.

Pengujian genom sedang dilakukan untuk melihat apakah infeksi keluarga tersebut terkait dengan varian COVID-19 yang sangat menular. Kasus baru tersebut, pertama sejak 24 Januari, memaksa Perdana Menteri Jacinda Ardern bergegas kembali ke Ibu Kota Wellington, sehingga melewatkan acara yang seharusnya bakal ia hadiri pada Minggu sore.

Baca juga:  Kumulatif Pasien COVID-19 Meninggal di Bali Lampaui 300 Orang, Ini 5 Besarnya

“Sistem kami langsung bereaksi. Kami mengumpulkan semua fakta secepat yang kami bisa. Dan sistem yang melayani kita dengan baik di masa lalu benar-benar siaga untuk melayani kita lagi,” kata Hipkins saat konferensi pers.

Selandia baru, yang lebih dari dua bulan tanpa infeksi sebelum wabah Januari, dijadwalkan menggelar vaksinasi untuk lima juta warganya pada 20 Februari setelah vaksin COVID-19 buatan Pfizer-BioNTech datang lebih awal dari yang diperkirakan. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.