Seorang pria menggunakan masker berjalan melewati toko di New Delhi. Penggunaan masker merupakan salah satu upaya untuk memutus penyebaran COVID-19. (BP/AFP)

NEW DELHI, BALIPOST.com – Kumulatif kasus COVID-19 di India melampaui 9 juta orang pada Jumat (20/11). Dikutip dari AFP, sejumlah rumah sakit (RS) di New Delhi mengalami tekanan karena tingginya okupansi dan kuburan juga mulai penuh dengan korban jiwa COVID-19.

Negara terparah kedua di dunia yang terdampak pandemi itu kini juga mencatat lebih dari 132.000 kematian akibat penyakit itu, menurut angka resmi terbaru. India telah mengalami penurunan kasus harian selama sebulan terakhir, tetapi masih mencatat sekitar 45.000 kasus baru rata-rata setiap hari.

New Delhi, menghadapi bencana ganda dari polusi musim dingin dan virus korona, telah menyaksikan infeksi melonjak melebihi setengah juta dengan rekor kenaikan kasus harian.

Pada Kamis (19/11), pemerintah kota besar itu menaikkan denda empat kali lipat jika tidak mengenakan masker dalam upaya mengatasi wabah tersebut.

Baca juga:  Masuki Hari Ketiga Melasti Pengurip Gumi, Pangiring Dominan Alami Gangguan Kesehatan Ini

Di salah satu pemakaman terbesar di Delhi, ruang pemakaman dengan cepat habis, kata penggali kubur Mohammed Shamim kepada AFP. “Awalnya ketika virus merebak, saya pikir saya akan mengubur 100-200 orang dan itu akan selesai. Tapi situasi saat ini di luar pikiran saya yang paling liar,” kata Shamim.

“Saya hanya memiliki ruang tersisa untuk sekitar 50-60 penguburan. Lalu apa? Saya tidak tahu.”

India memberlakukan lockdown yang ketat pada Maret tetapi pembatasan secara bertahap dikurangi karena pemerintah berusaha untuk menghidupkan kembali ekonomi setelah kehilangan jutaan pekerjaan. Para ahli mengatakan ini telah membantu menyebarkan penyakit, karena keengganan masyarakat untuk memakai masker dan menjaga jarak fisik.

Tapi pembatasan itu sekarang muncul kembali. Pihak berwenang di kota bagian barat Ahmedabad, telah memberlakukan jam malam penuh selama akhir pekan.

“Selama periode ini, hanya toko yang menjual susu dan obat-obatan yang diizinkan tetap buka,” kata pejabat setempat Rajiv Kumar Gupta.

Baca juga:  Jepang Bersiap Memperpanjang Darurat Nasional COVID-19

“Peningkatan jumlah kasus menjadi perhatian, terutama karena didorong oleh orang-orang yang tidak mengikuti protokol dasar berperilaku yang sesuai dengan korona,” kata Anand Krishnan, seorang profesor kedokteran komunitas di All India Institute of Medical Sciences Delhi.

Hemant Shewade, seorang ahli pengobatan komunitas yang berbasis di Bangalore, mengatakan kemungkinan kasus di luar kota-kota besar tidak diperhitungkan dalam jumlah resmi. “Dugaan saya, virus itu menyebar perlahan dan diam-diam di daerah pedesaan,” kata Shewade.

Di Delhi, momok virus yang mendatangkan malapetaka kembali menghantui 20 juta penduduknya. Lebih dari 90 persen tempat tidur perawatan intensif dengan ventilator ditempati pada Kamis, sebuah aplikasi seluler pemerintah menunjukkan.

“Tingkat kejenuhan oksigen ayah saya tiba-tiba turun menjadi 35 persen dan kami dilarikan ke rumah sakit terdekat tetapi tidak ada tempat tidur yang tersedia,” kata warga Delhi Rajeev Nigam kepada AFP.

Baca juga:  Di Badung, Guru dan Pegawai Sekolah Sisihkan Pendapatan Bantu Terdampak Covid-19

“Kami berlari sepanjang malam dari satu rumah sakit ke rumah sakit lain tetapi ceritanya sama di mana-mana,” katanya, menyalahkan pemerintah Delhi karena “tidak siap” dan “tidak berperasaan” dalam pendekatannya.

Di bawah tekanan untuk mengendalikan gelombang baru, Kejriwal Kamis mengumumkan penambahan 1.400 tempat tidur perawatan intensif.

Jeevendra Srivastava, seorang profesional periklanan, mengatakan Delhi membayar harga untuk kepadatan berlebih selama musim perayaan yang sedang berlangsung. “Sungguh mengejutkan betapa beberapa orang masih tidak menganggap serius virus mematikan ini,” kata Srivastava, 47.

“Orang-orang masih pergi ke tempat-tempat keramaian tanpa masker. Karena perilaku tidak bertanggung jawab inilah yang sekarang hampir setiap dua rumah, terdapat orang yang terserang virus.” (Diah Dewi/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.