(BP/Istimewa)

DENPASAR, BALIPOST.com – Manggis merupakan salah satu komoditas ekspor Bali. Namun ekspor manggis sering kali terhambat karena serangan OPT semut hitam dan kutu putih.

Hama ini kerap dipermasalahkan oleh China sebagai pasar terbesar manggis Bali selama ini. Sebagai implementasi visi Gubernur Bali “Nangun Sat Kerthi Loka Bali”, UPTD. Balai Perlindungan Tanaman Pangan dan Hortikultura (BPTPH) Bali memberikan penanganan OPT (Organisme Penggangu Tanaman) dengan pestisida nabati dan agens hayati.

Kepala UPTD. Balai Perlindungan Tanaman Pangan dan Hortikultura (BPTPH) Bali Ir. Nyoman Suastika, M.Si., Rabu (11/11) mengatakan, pihaknya berupaya mendorong produksi komoditas pertanian yang sehat, berdaya saing dan ramah lingkungan. Sehingga mampu memenuhi kebutuhan pasar baik dalam negeri maupun ekspor.

Baca juga:  Dilantik, Direksi PD Pasar Buleleng Diminta Inovatif

Menurutnya, produk yang sehat berasal dari cara budidaya dengan mempergunakan bahan baku yang sehat. Salah satu upaya yang dilakukan untuk mencapainya, dengan pembentukan klinik PHT (Pengendalian Hama Terpadu) dan memberikan fasilitas sarana pra sarana Klinik PHT. “Pengelolaan budi daya maupun pengendalian OPT harus memperhatikan dampaknya pada lingkungan dan keamanan pangan konsumen,” imbuhnya.

Salah satu Klinik PHT didirikan di Kelompok Tani Batur Gunung, Desa Jelijig Punggang, Kecamatan Pupuan, Kabupaten Tabanan, Bali. Selain itu, ia juga memberikan sejumlah fasilitas klinik PHT yang diterima Kelompok Tani Batur Gunung. “Sarana prasarana ini digunakan untuk membuat pestisida nabati dan agens hayati,” jelasnya.

Baca juga:  Harga Manggis Anjlok, Pemda Jangan Berserah pada Mekanisme Pasar

Petugas yang membimbing adalah Koordinator Laboratorium Pengamatan dan Peramalan Hama Penyakit (LPHP) Celuk. Sementara para pelatih sudah mendapatkan pelatihan sebelumnya dari Balai Besar Peramalan Organisme Pengganggu Tumbuhan (BBPOPT) Jatisari, Karawang, Jawa Barat.

Suastika mengapresiasi antusiasme petani serta dedikasi petugas yang tetap bersemangat di masa pandemi Covid-19. “Petugas sangat berjasa dalam membantu petani menyiapkan bahan pengendali OPT maupun memberikan arahan terkait pembuatan agens hayati. Saya harap petani yang berkumpul tetap menerapkan protokol kesehatan dengan menggunakan masker dan mengikuti arahan jaga jarak,” ujarnya.

Baca juga:  Siaga Pasokan Listrik Lebaran, PLN Siapkan 60 Posko di Bali

Ketua Kelompok Tani Batur Gunung I Wayan Rudiana  mengatakan, sejak mendapatkan sarana prasarana klinik PHT, para petani dilatih mempraktikkan pembuatan pestisida nabati dan agens hayati. Seperti Trichoderma sp., Beauveria bassiana, Metarhizium anisopliae,  Paenibacillus, dan Plant Growth Promoting Rhizobacteria (PGPR). (Adv/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.