Ilustrasi. (BP/tomik)

DENPASAR, BALIPOST.com – Tingkat kesembuhan pasien COVID-19 di Bali terus mengalami peningkatan. Data per Rabu (30/9), persentase kesembuhan Bali mencapai 82,96 persen.

Makin tingginya tingkat kesembuhan ini berkorelasi dengan tingkat hunian tempat tidur (bed) rumah sakit untuk merawat pasien COVID-19 atau bed occupancy rate (BOR) di Bali. Persentasenya kini sudah di bawah 70 persen. Baik itu BOR ruang isolasi maupun BOR ruang HCU Covid-19.

Baca juga:  Sidak Toko Jaringan Tiongkok, Wagub Sedih Garuda Dijadikan Stempel di Invoice

“Kami menambah tempat tidur di rumah sakit pemerintah dan swasta,” ujar Kepala Bidang Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Provinsi Bali dr. Kadek Iwan Darmawan, MPH, dikonfirmasi, Rabu (30/9).

Data hingga Rabu (30/9), lanjut Iwan, BOR ruang isolasi RS di Bali saat ini 55 persen. Dari total kapasitas ruang isolasi sebanyak 1.262 bed, kini terisi 700. Sedangkan ruang HCU Covid-19 dengan kapasitas 122 bed, sekarang terisi 77 atau tingkat huniannya 68 persen.

Baca juga:  Risiko Penyebaran COVID-19 Bali Menurun! Dua Kabupaten Masuk Zona Kuning

“Di masa pandemi diharapkan BOR RS jangan sampai mendekati angka 80 persen,” imbuhnya.

Menurut Iwan, harus ada upaya menurunkan kasus Covid-19 atau menambah kapasitas tempat tidur begitu BOR RS mendekati angka 80 persen. Sedangkan untuk tempat karantina, saat ini ada 4 lokasi yang dikelola Pemprov Bali. Yakni, Karantina Ibis Kuta berkapasitas 150 bed dan terisi 87 bed, Karantina Wisma Bima berkapasitas 52 bed dan terisi 35 bed, Karantina Pering berkapasitas 27 bed dan terisi 2 bed, serta Karantina Bapelkesmas berkapasitas 63 bed dan terisi 46 bed.

Baca juga:  Tren Peningkatan Terjadi, Tambahan Kasus COVID-19 Bali Hampir 2 Kali Lipat Sehari Sebelumnya

“Secara keseluruhan, kapasitas di tempat karantina sampai hari Rabu (30/9) pukul 13.44 wita, tersisa 122 bed,” tandasnya. (Rindra Devita/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *