Uang
Ilustrasi. (BP/dok)

WASHINGTON, BALIPOST.com – Bank Dunia merilis prospek ekonomi global terbarunya di tengah pandemi COVID-19. Dalam laporan terbarunya, Senin (8/6) itu, Bank Dunia memperkirakan terjadi penyusutan ekonomi global sebesar 5,2 persen.

Dikutip dari AFP, Bank Dunia menyebutkan pandemi COVID-19 ini menyebabkan perubahan dan syok besar-besaran yang berimplikasi pada runtuhnya ekonomi global sejak 1870 atau 150 tahun lalu. Diprediksi akan terjadi kontraksi sebesar 5,2 persen pada ekonomi dunia, resesi terburuk dalam 80 tahun terakhir.

Namun, jumlah negara yang terdampak dari runtuhnya ekonomi dunia ini merupakan yang terburuk sejak resesi 150 tahun lalu. “Krisis ini akan menimbulkan luka yang berlangsung lama dan menghasilkan sejumlah tantangan besar,” kata Wakil Presiden Kelompok Bank Dunia untuk Pertumbuhan, Keuangan, dan Lembaga yang Adil, Ceyla Pazarbasioglu.

Dikatakannya, dampak dari krisis ini akan menyebabkan 70 hingga 100 juta orang jatuh dalam jurang kemiskinan yang ekstrem. Lebih buruk dari estimasi sebelumnya, yang berjumlah 60 juta orang.

Bank Dunia menyatakan aktivitas ekonomi di negara maju diperkirakan akan berkontraksi 7,0 persen pada 2020 karena permintaan dan pasokan, perdagangan, dan keuangan dalam negeri sangat terganggu. Ekonomi AS diproyeksikan menyusut sebesar 6,1 persen tahun ini, sementara Kawasan Uni Eropa diperkirakan mengalami kontraksi 9,1 persen.

Sementara itu, emerging markets dan ekonomi-ekonomi berkembang (EMDE) diperkirakan berkontraksi sebesar 2,5 persen tahun ini, “Kontraksi pertama mereka sebagai sebuah kelompok setidaknya dalam enam puluh tahun,” menurut laporan itu.

Aktivitas ekonomi di Amerika Latin dan Karibia, khususnya, bisa turun 7,2 persen pada 2020. Pertumbuhan di Asia Timur dan Pasifik diproyeksikan turun menjadi 0,5 persen pada 2020, satu-satunya wilayah yang dapat melihat pertumbuhan tahun ini, kata laporan itu. Ekonomi China diperkirakan akan tumbuh sebesar satu persen tahun ini.

Bank Dunia mengatakan pendapatan per kapita diperkirakan turun 3,6 persen, yang akan membawa jutaan orang ke dalam kemiskinan ekstrem tahun ini. “Ini adalah pandangan yang sangat serius, dengan krisis yang cenderung meninggalkan bekas luka jangka panjang dan menimbulkan tantangan global yang besar,” kata

Laporan itu juga mencatat bahwa pukulan itu paling keras terjadi di negara-negara di mana epidemi Virus Corona adalah yang paling parah. Dan ada ketergantungan besar pada perdagangan global, pariwisata, ekspor komoditas, dan pembiayaan eksternal.

Sementara besarnya gangguan bervariasi dari satu daerah ke daerah lain, semua EMDE memiliki “kerentanan” yang diperbesar oleh guncangan eksternal, kata laporan itu. Ia menambahkan bahwa gangguan dalam sekolah dan akses layanan kesehatan primer cenderung memiliki “dampak jangka panjang” pada pengembangan sumber daya manusia.

“Masalah yang harus ditangani pertama kami adalah menangani kesehatan global dan darurat ekonomi,” kata Pazarbasioglu.

“Selain itu, komunitas global harus bersatu buat menemukan cara untuk membangun kembali pemulihan sekuat mungkin guna mencegah lebih banyak orang jatuh ke dalam kemiskinan dan pengangguran.”

Di bawah perkiraan dasar – yang mengasumsikan bahwa pandemi surut secara memadai untuk memungkinkan pencabutan langkah-langkah mitigasi domestik pada pertengahan tahun di ekonomi maju dan sedikit kemudian di EMDE, dan bahwa dampak buruk spillover global berkurang selama paruh kedua tahun ini – pertumbuhan global diperkirakan akan meningkat menjadi 4,2 persen pada 2021. Ekonomi negara-negara maju diperkirakan tumbuh 3,9 persen tahun depan dan EMDE dapat bangkit kembali sebesar 4,6 persen.

Namun, “prospeknya sangat tidak pasti dan risiko penurunannya dominan,” termasuk kemungkinan pandemi yang lebih berlarut-larut, pergolakan keuangan, dan mundurnya hubungan perdagangan dan pasokan global, kata laporan itu.

Skenario penurunan dapat menyebabkan ekonomi global menyusut sebanyak 8,0 persen tahun ini. Diikuti oleh pemulihan yang lamban pada 2021 hanya di atas 1,0 persen, dengan output di EMDE kontraksi hampir 5,0 persen tahun ini.

“Episode saat ini telah melihat sejauh ini penurunan tercepat dan curam dalam perkiraan pertumbuhan global,” kata Direktur Kelompok Prospek Bank Dunia, Ayhan Kose.

Dalam laporan Prospek Ekonomi Global sebelumnya yang dirilis pada Januari, pemberi pinjaman multilateral itu memproyeksikan ekonomi global akan tumbuh sebesar 2,5 persen tahun ini. “Jika masa lalu adalah panduan, mungkin ada penurunan peringkat pertumbuhan lebih lanjut, menyiratkan bahwa pembuat kebijakan mungkin harus siap untuk menggunakan langkah-langkah tambahan guna mendukung kegiatan,” kata Kose.

Dalam laporan tersebut, Bank Dunia juga mendesak pemerintah untuk mengambil langkah-langkah guna mengurangi dampak buruk dari krisis pada output potensial dengan menempatkan penekanan baru pada reformasi yang dapat meningkatkan prospek pertumbuhan jangka panjang. “Pandemi telah menelanjangi kelemahan sistem layanan kesehatan nasional dan jaring pengaman sosial di banyak negara,” kata laporan itu.

“Penting untuk menerapkan sistem tunjangan sosial yang dapat memberikan jaring pengaman yang efektif, fleksibel, dan efisien selama bencana.” (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.