Pesawat Emirates. (BP/dok)

DENPASAR, BALIPOST.com – Uni Emirat Arab (UAE) akan kembali mengizinkan penerbangan internasional transit di beberapa bandara di wilayahnya. Hal ini sebagai salah satu langkah menuju kehidupan normal baru di tengah pandemi COVID-19.

“UAE akan mengizinkan penerbangan transit untuk melewati bandara internasional Abu Dhabi, Dubai, dan Sharjah dalam beberapa hari mendatang,” demikian dinyatakan Kedubes UAE di Jakarta melalui pernyataan tertulis, Minggu (7/6), dikutip dari Kantor Berita Antara.

Sebelumnya pada pertengahan Mei, dua maskapai besar UAE, yakni Emirates dan Etihad, telah mulai mengoperasikan penerbangan yang dikhususkan bagi warga negara itu dari sejumlah kota di dunia, termasuk London, Brussels, Zurich, Singapura, dan Manila. Perusahaan pengelola pelabuhan di UAE, Abu Dhabi Ports, juga akan mulai mengoperasikan pengiriman dalam bulan ini.

Pengoperasian kembali ini untuk membantu negara itu mengatasi kendala impor makanan dan pasokan medis yang diperlukan dalam menangani pandemi. Sementara itu, kehidupan normal baru di Ibu Kota Abu Dhabi juga ditandai dengan pelonggaran pembatasan sejumlah tempat publik, seperti restoran di luar mal, pantai hotel, dan museum dengan kapasitas pengunjung dibatasi sebanyak 40 persen, kata Kedubes.

Namun, pembatasan keluar-masuk Abu Dhabi yang masih diterapkan merupakan upaya lebih lanjut untuk mengurangi penyebaran COVID-19. “Sekaligus demi memastikan keberhasilan kampanye pengujian secara massal di kota ini,” kata Departemen Kesehatan Abu Dhabi dalam keterangan yang sama.

Di samping itu, Dubai sebagai kota berpenduduk terpadat di UAE sudah lebih dahulu membuka secara total pusat perbelanjaan sejak Rabu (3/6). Semua mal dan bisnis sektor swasta di kota itu diizinkan beroperasi penuh untuk pertama kalinya sejak ditutup ditutup selama lebih dari dua bulan.

UAE mengonfirmasi sekitar 38.000 kasus infeksi COVID-19 per 7 Juni dengan 275 kasus kematian, dari sekitar 2,5 juta tes massal yang telah dilakukan terhadap penduduknya. Secara global, COVID-19 tercatat telah menjangkiti hampir tujuh juta orang. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.