turis
Ilustrasi

DENPASAR, BALIPOST.com – Willi Jenawi (31), terdakwa kasus 1 Kg sabu-sabu yang dituntut selama 18 tahun penjara, oleh majelis hakim pimpinan IGN Putra Atmaja, Kamis (23/4) divonis 16 tahun penjara.

Hakim dalam sidang telekonference menyatakan bahwa terdakwa Willi terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana tanpa hak atau melawan hukum memiliki, menyimpan, menguasai atau menyediakan narkotika golongan I bukan tanaman yang beratnya melebihi 5 gram. Dia kemudian dijerat Pasal 112 ayat (2) UU RI No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika.

Baca juga:  Diadili TPPU, Napi Narkoba Dihukum Tiga Tahun

Selain menghukum terdakwa dengan pidana penjara selama 16 tahun dikurangi selama berada dalam tahanan, hakim juga menghukum terdakwa dengan pidana denda Rp 1 miliar subsidair empat bulan penjara.

Atas vonis itu, terdakwa melalui penasehat hukumnya dari Pospakum Peradi Denpasar, langsung menyatakan meerima.

Apalagi oleh jaksa dia dituntut pidana penjara selama 18 tahun karena Willi disebut residivis dan merupakan jaringan peredaran gelap narkoba.

Baca juga:  Proyek Underpass Simpang Tugu Ngurah Rai Selesaikan 40 Titik Pengeboran

Willi ditangkap polisi di Jalan Tukad Balian, Gang Ketapang, Renon, Denpasar,  2 November 2019. Dia dibekuk ketika hendak keluar dari kosnya. Saat pengeledahan badan tidak ditemukan barang bukti narkoba. Sehingga dilanjutkan pengeledahan di kamar kos terdakwa. Di sanalah ditemukan 14 plastik klip berisi sabu dan barang bukti terkait lainnya. Dari hasil penimbangan, barang bukti sabu tersebut didapat berat bersih 1.319,91 gram. (Miasa/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.