Gde Artison Andarawata. (BP/gik)

SEMARAPURA, BALIPOST.com – Kabupaten Klungkung memiliki banyak peninggalan bersejarah. Itu karena wilayah ini sebagai episentrum kerajaan di Bali pada zamannya. Namun, mayoritas kondisinya memprihatinkan karena sudah lapuk dimakan usia.

DPRD Klungkung mendesak eksekutif agar serius melakukan upaya pelestarian, agar cagar budaya bisa diusulkan memperoleh proses restorasi, sehingga tetap memiliki nilai historis yang tinggi.

Legislator dari Komisi II, Gde Artison Andarawata, Senin (3/2), menyatakan, upaya pelestarian cagar budaya selama ini berjalan stagnan. Ini terlihat dari tidak ada penambahan jumlah cagar budaya di Klungkung. Bahkan, cagar budaya seperti Kertagosa dan Goa Jepang tak kunjung mendapat penataan menyeluruh.

Baca juga:  Kerta Gosha

“Dulu ada TACB (Tim Ahli Cagar Budaya), sekarang sejauh mana tim ini sudah bekerja?,” ujar politisi Partai Demokrat itu saat rapat kerja dengan Dinas PUPRKP dan Asisten II Setda Klungkung.

Menurutnya, terbitnya UU Nomor 11 Tahun 2010 tentang Cagar Budaya memberikan payung hukum kepada setiap cagar budaya agar dilindungi. Ada pula pengalihan kewenangan dari BPCB (Balai Pelestarian Cagar Budaya) kepada pemerintah daerah/kota. Dewan juga sudah membentuk Perda Inisiatif tentang Cagar Budaya, sehingga eksekutif tinggal menyusun rancangan peraturan bupati untuk merealisasikannya.

Baca juga:  Cegah Penyalahgunaan Narkoba, Kodim Klungkung Gelar Tes Urine

Asisten II Bidang Administrasi Perekonomian dan Pembangunan Setda Klungkung Luh Ketut Ari Citrawati, mengakui sudah ada perda terkait cagar budaya. Saat ini pihaknya sedang menyusun draf Peraturan Bupati yang sudah diserahkan ke Bagian Hukum dan HAM. (Bagiarta/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.