Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Bintang Puspayoga saat menghadiri acara Batik Specta 1.000 Gaya, di Semarang, Jawa Tengah. (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Masyarakat diajak untuk melestarikan batik dengan mengenakan busana batik dalam berbagai kesempatan. “Kita patut berbangga dan terus menjaga tetap lestari, salah satunya dengan mengenakan batik dalam berbagai kesempatan sehingga batik lestari,” kata Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Bintang Puspayoga dalam siaran pers, diterima di Jakarta, dikutip dari kantor berita Antara, Minggu (2/10), terkait kegiatan Batik Specta 1.000 Gaya.

Acara ini dilaksanakan dalam rangka memperingati Hari Batik Nasional 2022. Bintang Puspayoga menambahkan batik merupakan warisan budaya Indonesia yang diakui secara nasional dan internasional.

Baca juga:  Inggris Cabut Aturan Pembatasan COVID-19

Dia mengatakan, perajin batik mayoritas adalah perempuan. Pihaknya berharap kegiatan Batik Specta 1.000 Gaya yang diselenggarakan atas kerja sama Kementerian PPPA dengan pemerintah Kota Semarang, Bank Indonesia dan Bank Negara Indonesia dapat meningkatkan pemberdayaan perempuan.

“Peningkatan pemberdayaan perempuan di bidang kewirausahaan yang menjadi hulu untuk menyelesaikan masalah-masalah lainnya yang harus kita tangani, baik itu masalah pengasuhan, kekerasan, pekerja anak, bahkan pencegahan perkawinan anak,” ujar Bintang Puspayoga.

Baca juga:  Adhyaksa Dault Dilaporkan Dugaan Penggelapan

Menteri PPPA juga menyampaikan apresiasi atas sinergi dan kolaborasi pemangku kepentingan yang terlibat dalam penyelenggaraan kegiatan Batik Specta, termasuk sosialisasi isu perempuan dan anak.

Menurut dia, permasalahan perempuan dan anak sangat kompleks dan multi sektoral. Sinergi dan kolaborasi merupakan kekuatan untuk membangun komitmen bersama untuk memberdayakan perempuan dan memenuhi hak anak anak dan perlindungan anak.

Acara Batik Specta 1.000 Gaya diselenggarakan pada 1 sampai dengan 9 Oktober 2022. Acara ini juga menggelar parade fesyen batik nusantara, mulai dari batik Semarang, Solo, Yogyakarta, Pesisiran, dan Pekalongan. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Instagram Hadirkan Fitur "NFT"
BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *