Senderan Pura Prajapati Desa Pekraman Kukuh ambrol. (BP/bit)

TABANAN, BALIPOST.com – Bencana longsor di wilayah Kabupaten Tabanan juga terjadi di Kecamatan Marga. Senderan Pura Prajapati Desa Pekraman Kukuh yang baru rampung dibangun tiga minggu lalu longsor, Senin (21/1) malam.

Bahkan material longsor juga menyebabkan kerusakan pada pengatur aliran irigasi ke subak Senapahan dan menutup saluran subak serta jalan menuju obyek wisata Alas Kedaton. Dari pantauan di lapangan, senderan pura longsor sepanjang 15 meter, dengan ketinggian 7 meter, lebar dari pinggir sampai ke penyengker sepanjang 5 meter.

Tampak pula sejumlah warga melakukan evakuasi material longsor yang berukuran kecil sembari menunggu alat berat dari PU. Diperkirakan kerugian mencapai Rp 144 juta.

Perbekel desa Kukuh, I Made Sugianto ditemui di lokasi kejadian, Selasa (22/1) menyampaikan longsor terjadi akibat hujan deras yang mengguyur Tabanan Senin malam. Dan kejadian tersebut baru diketahui oleh warga saat melintas di lokasi kejadian pada Selasa pagi. “Padahal senderan ini baru selesai dibangun tiga minggu lalu swadaya masyarakat dan dana swadaya,” terangnya. (Puspawati/balipost)

Baca juga:  Hujan, Sejumlah Wilayah Badung Kebanjiran
BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.