Plt Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Kemenpar Ni Wayan Giri Adnyani saat pembukaan SIAL Interfood 2018 di JIEXPO Kemayoran Jakarta, Rabu (21/11). (BP/son)

JAKARTA, BALIPOST.com – Kemenpar menyiapkan tiga strategi yang disebut Diaspora Restaurant untuk mengembangkan industri pariwisata kuliner agar semakin go international. Ketiga strategi tersebut adalah memperkenalkan makanan nasional, sertifikasi lima destinasi wisata kuliner unggulan, dan co-branding Wonderful Indonesia dengan restoran di luar negeri.

Plt Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Kemenpar Ni Wayan Giri Adnyani saat pembukaan SIAL Interfood 2018 di JIEXPO Kemayoran Jakarta, Rabu (21/11) mengatakan, kelima destinasi wisata kuliner tersebut adalah Bali, Solo, Yogyakarta, Semarang, dan Bandung. “Bali saat ini kita branding menjadi destinasi kuliner dunia berstandar global dan bekerjasama dengan UNWTO,” ujar Giri.

Giri menambahkan, sektor kuliner dalam industri pariwisata menyumbang sekitar 30%-40% pendapatan pariwisata. Ekonomi kreatif berkontribusi sebesar 7,38% terhadap perekonomian nasional dengan total PDB sekitar Rp 852,24 triliun, dari total kontribusi tersebut subsektor kuliner menyumbang 41,69%.

Menurut Giri, diplomasi terbaik di dunia baik secara sosial budaya maupun ekonomi adalah melalui kuliner. Kuliner adalah diplomasi ekonomi paling halus (soft diplomacy). “Saya meyakini restoran-restoran Indonesia di luar negeri ini akan menjadi channel diplomasi kuliner yang sangat ampuh untuk mempromosikan Indonesia di luar negeri,” ujar Giri.

Sementara CEO Krista Media Pratama Daud Dharma Salim mengatakan, SIAL Interfood telah sukses mengumpulkan lebih dari 900 peserta dari 33 negara dan 53.000 pengunjung dari 49 negara. “Tahun ini diikuti 1.000 peserta dari 35 negara, peningkatan 15 persen atau target 75 ribu pengunjung,” ujarnya.

Berbagai kategori produk juga hadir yaitu produk susu dan telur, daging dan unggas, ikan dan produk hasil laut, buah dan sayuran, produk makanan sehari-hari, produk bakery, cokelat, kopi dan teh, gelato dan es krim, minuman non alcohol, produk makanan sehat, produk makanan kalengan, produk makanan organik, produk makanan beku, peralatan horeka dan katering, dan perlengkapan memasak dengan teknologi terbaru.

Baca juga:  BBTF Hasilkan Transaksi Rp 7 Triliun

Selama pameran akan digelar berbagai kegiatan salah satunya SIAL Innovations yaitu pemberian penghargaan tertinggi kepada peserta atas inovasi terbaik untuk produk makanan dan industri pendukungnya. Produk Pemenang Sial Innovations akan dipertunjukkan dalam semua jaringan pameran Sial Interfod dari Prancis, Kanada, India, Tiongkok, hingga Timur Tengah.

Selain itu ada La Cuisine Competition berkolaborasi dengan Worlds Chef dan Associations of culinary Proffesionals (ACP). Lalu ada demonstrasi koki bertaraf internasional, hingga kompetisi memasak para koki profesional berbagai negara. Pada 2017 ajang itu diikuti 312 peserta dan tahun ini meningkat hingga mencapai 600 peserta.

Lalu ada Seafood Show Asia yang diselenggarakan Kementerian Kelautan dan Perikanan, Asosiasi Pengusaha Pengelolaan dan Pemasaran Produk Perikanan Indonesia (AP5I), Asosiasi Rantai Pendingin Indonesia dan Vietnam Association of Seafood Exporters & Producers (VASEP), International Tea Expo, dan Cake Decorator Display oleh Comexposium.

Selain itu diselenggarakan pula Baking, Cake Decorating & Cooking, Tea Demo, seminar Seafood Trade & Indonesia Cold Chain Challenges, Workshop 3 Days Barista Regular Course oleh Franky Angkawijaya dan lain-lain. (Nikson/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.