Ilustrasi. (BP/dok)

JAKARTA, BALIPOST.com – Pengguna Facebook (FB) diretas pada akhir pekan lalu. Total terdapat 50 juta akun yang kena retas, termasuk akun FB Mark Zuckerbeg.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, tak hanya Zuckerberg, COO Sheryl Sandberg juga turut menjadi sasaran peretas, menurut keterangan juru bicara Facebook. Akun petinggi Facebook di Eropa, Nicola Mendelsohn dikabarkan juga terdampak dalam aksi peretasan ini.

Zuckerberg melihat kasus peretasan ini sebagai hal yang sangat serius, karena “hacker” menemukan celah untuk mencuri token akses Facebook yang dapat digunakan untuk mengambil alih akun. Token akses ini setara dengan kunci digital yang membuat pengguna tetap bisa masuk ke Facebook tanpa memasukkan kata sandinya setiap mereka menggunakan aplikasi.

Baca juga:  Tergerus Air Tukad Unda dan Ombak, Akses ke Pelabuhan Gunaksa Putus

Facebook telah me-reset token akses milik hampir 50 juta pengguna yang diketahui telah terdampak untuk melindungi keamanan akun mereka. Facebook juga mengambil langkah pencegahan untuk me-reset (membuat ulang) token akses 40 juta akun yang mengalami hal serupa tahun lalu.

Akibatnya, saat ini sekitar 90 juta orang harus masuk kembali ke Facebook, atau aplikasi apa pun yang menggunakan Login Facebook. Setelah mereka masuk kembali, mereka akan mendapatkan pemberitahuan di bagian atas News Feed mereka yang menjelaskan apa yang terjadi. Facebook juga untuk sementara mematikan fitur “View As”. (kmb/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.