angdes
Wakil Bupati Gianyar Agus Mahayastra saat menemui para sopir usai mengikuti sosialisasi di Balai Budaya Gianyar, Selasa (23/1). (BP/nik)

GIANYAR, BALIPOST.com – Kendaraan angkutan desa (angdes) di Kabupaten Gianyar akan dijadikan angkutan khusus pelajar. Dinas Perhubungan Kabupaten Gianyar pun tengah melakukan sosialisasi terhadap para sopir di Balai Budaya Gianyar, Selasa (23/1).

Menurut Kadishub Gianyar I Wayan Artana, pihaknya melakukan sosialisasi pelayanan angkutan khusus pelajar ini kepada para sopir. “Kita lakukan sosialisai terhadap para sopir, nanti ini beroperasinya seperti yang dijalankan pemerintah Tabanan, menggunakan sistem sewa layanan,“ katanya.

Program ini menggunakan anggaran Rp 3,9 Miliar. “Sekarang kita sedang persiapan tander, jadi paling cepat ini Juni mendatang baru bisa berjalan,“ katanya.

Untuk angkutan gratis ini sudah disiapkan sebanyak 150 kendaraan, berupa angdes dan AKDP (Angkutan Kota Dalam Provinsi). Sementara untuk pola pengoprasian ini setiap kendaraan bertanggung jawab melintasi sejumlah sekolah.

Baca juga:  Putri Cempaka dan Kadek Kadin Jegeg Bagus Gianyar 2018

“Paling penting mereka bertanggung jawab di jam masuk dan pulang sekolah, di luar itu mereka diperbolehkan mencari kerja mengakut penumpang lain, “ katanya.

Wakil Bupati Gianyar, Agus Mahayastra yang hadir pada sosialisasi mengakui program ini mengadopsi kebijakan Pemerintah Kabupaten Tabanan, yang menggunakan sistem sewa layanan, sehingga dengan meniru program itu diharapkan sopir akan lebih sejahtera. “Saya kordinasi dengan Bu Eka (Bupati Tabanan-red) saya lihat programnya bagus, dan pak bupati juga melihat bagus, kalau kemarin kita siapkan tujuh bus ternyata itu belum maksimal,“ katanya.

Nantinya setiap angdes diperkirakan dalam sekali jalan angdes akan menempuh 6 km. Sehingga dipastikan kendaraan ini bisa mencangkup ke plosok Kabupaten Gianyar. (manik astajaya/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.