Anggota Komisi III Nasir Djamil saat mendampingi Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah menerima perwakilan Komite Nasional untuk Solidaritas Rohingya (KNSR) di Kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (14/9). (BP/ist)
JAKARTA, BALIPOST.com – Pernyataan Gubernur Aceh tentang penyediaan tempat di Aceh untuk para pengungsi Rohingya, diharapkan dapat ditindaklanjuti. Hal tersebut merupakan bentuk solidaritas terhadap korban Rohingya, sekaligus sikap pemerintah Indonesia membuat malu Pemerintah Myanmar yang terkesan mengabaikan rakyatnya sendiri.

“Saya pikir pemerintah Indonesia, dalam hal ini Jokowi diharapkan bisa menyampaikan hal itu sebagai bentuk solidaritas,” ungkap Anggota Komisi III Nasir Djamil saat mendampingi Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah menerima perwakilan Komite Nasional untuk Solidaritas Rohingya (KNSR) di Kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (14/9).

Penyediaan tempat di Aceh tersebut, karena provinsi yang mendapat julukan ‘Serambi Makkah’ itu, sering kali kedatangan tamu dari Rohingya, sampai mendapat perhatian dari organisasi kemanusiaan baik lokal bahkan internasional. Namun kini tidak ada pengungsi Rohingya dan sudah dibawa keluar Indonesia karena Indonesia tidak meratifikasi soal pengungsi.

Baca juga:  Pelibatan Anak di Kampanye Belum Jadi Isu Penting

Nasir pun berharap rencana Gubernur Aceh yang siap menyediakan tempat penampungan tersebut juga dilakukan gubernur-gubernur di seluruh Indoensia, dan Presiden Jokowi segera menindaklanjuti rencana tersebut. DPR sendiri, sudah menerima kedatangan Parlemen Myanmar dan menyampaikan aspirasinya dengan tragedi kemanusiaan di Rakhine State, Myanmar. Namun, tidak begitu saja memutuskan hubungan diplomatiknya karena melihat resiko ke depannya.

Ia mendorong pemerintah khususnya Presiden Jokowi mmebuat aksi konkrit, untuk memukul pemerintah Myanmar. “Karena dengan telanjang mereka memperlihatkan kepada dunia mereka melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan,” katanya.(Hardianto/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.