Presiden Iran Ebrahim Raisi (kanan) berjabat tangan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri) yang sedang berkunjung di Teheran, Iran, Selasa (19/7/2022). (BP/Antara)

TEHERAN, BALIPOST.com – Helikopter yang ditumpangi Presiden Iran Ebrahim Raisi dan rombongannya jatuh pada Minggu (19/5) malam. Operasi pencarian dan penyelamatan berlanjut pada Senin (20/5) pagi di daerah pegunungan di Iran barat laut.

Lebih dari 65 tim penyelamat darurat telah dikirim ke daerah di Provinsi Azerbaijan Timur di mana insiden itu terjadi, tetapi cuaca buruk menghambat upaya tersebut.

Menurut laporan terbaru, radius operasi pencarian terhadap helikopter yang mengalami “pendaratan keras” serta membawa Presiden Raisi, Menteri Luar Negeri Hossein Amir-Abdollahian, ulama senior Ayatollah Al-Hashem dan Gubernur Azerbaijan Timur Malik Rehmat itu telah dikurangi dari 20 km menjadi 2 km.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, kondisi pencarian dilaporkan masih kurang baik di tengah kabut tebal, hujan lebat, dan medan yang berat di kawasan tersebut.

Baca juga:  Ketakutan "Adu Jangkrik" AS dan Iran

Pir Hossein Kolivand, kepala Masyarakat Bulan Sabit Merah Iran, mengatakan kepada TV pemerintah bahwa tim penyelamat mencari di beberapa tempat di mana mereka mengira helikopter itu jatuh tetapi tidak menemukan apa pun.

Dia segera menambahkan bahwa tim penyelamat kini telah memusatkan perhatian pada lokasi lain di wilayah pegunungan tempat mereka saat ini melakukan operasi pencarian, dan menambahkan bahwa kondisinya sulit.

Ruhullah Mitafakir Azad, anggota parlemen Iran dari Provinsi Azerbaijan Timur, dikutip oleh media pemerintah mengatakan bahwa anggota angkatan bersenjata, menteri, anggota parlemen dan pejabat provinsi semuanya hadir di lapangan dan peralatan yang memadai telah tersedia untuk operasi pencarian dan penyelamatan.

Dia berharap “kabar baik” tentang kondisi Raisi dan rombongan akan diumumkan dalam beberapa jam setelah upaya penyelamatan membuahkan “hasil yang diinginkan.”

Baca juga:  Pascaserangan Iran ke Irak, PBB Serukan Semua Pihak Tahan Diri

Di antara mereka yang hadir di lokasi kejadian termasuk Wakil Wakil Presiden Mohammad Mokhber dan Panglima Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) Jenderal Hossein Salami, yang dilaporkan mengawasi operasi pencarian dan penyelamatan.

Sebelumnya pada hari yang sama, Jenderal Mohammad Bagheri, Kepala Staf Angkatan Bersenjata Iran, meminta pasukan militer untuk menggunakan semua sumber daya untuk menyelamatkan presiden dan rekan-rekannya.

Berbicara kepada TV pemerintah, Wakil Menteri Luar Negeri Mahdi Safari, yang melakukan perjalanan dengan helikopter lain dan berhasil sampai ke tujuannya dengan selamat, mengatakan imam Shalat Jumat Tabriz yang menemani Raisi menelepon dua kali setelah kecelakaan itu dan berbicara tentang “kondisinya yang buruk.”

Laporan mengenai tim penyelamat yang menemukan helikopter kepresidenan tidak dapat diverifikasi secara independen.

Baca juga:  Diguyur Hujan, Jalan Banyucampah-Kebung Putus

Sementara itu, masyarakat berkumpul di Lapangan Vali Asr, salah satu jalan raya tersibuk di ibu kota Iran, pada Minggu malam (19/5), mendoakan keselamatan dan kesejahteraan Raisi dan rombongan.

Sesi doa khusus juga diadakan di Kuil Imam Reza di Masyhad, kampung halaman Raisi. Dia sebelumnya mengepalai kuil tersebut sebelum menjadi kepala peradilan Iran.

Dalam sambutannya pada Minggu malam (19/5), Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei mendesak semua orang untuk mendoakan Raisi dan orang lain yang menemaninya, dan menggambarkan mereka sebagai “pelayan” bangsa Iran.

Insiden itu terjadi setelah Raisi bergabung dengan Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev untuk upacara peresmian dan proyek komisioning hidrolik di perbatasan dengan Azerbaijan. (kmb/balipost)

BAGIKAN