Petugas melakukan fogging untuk mencegah penyebaran nyamuk demam berdarah denque (DBD). (BP/dok)

JAKARTA, BALIPOST.com – Kementerian Kesehatan (Kemenkes) melaporkan laju kasus demam berdarah dengue (DBD) di Indonesia meningkat dua kali lipat lebih pada Maret 2024. Ini, jika dibandingkan periode yang sama setahun sebelumnya.

Menurut Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kemenkes Siti Nadia Tarmizi, Jumat (22/3) dikutip dari Kantor Berita Antara, mengatakan di Maret 2023 kasus dengue mencapai 15 ribu kasus. Kini jumlahnya sebanyak 35 ribu.

Baca juga:  Pengeroyok Polisi Ditangkap, Ini Pengakuan Pelaku

Dilansir dari laporan Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (Ditjen P2P) Kemenkes, tren laju kasus dimulai sejak akhir Februari 2024 yang semula berkisar 15.977 kasus.

Lima kabupaten/kota dengan laju kasus tertinggi dilaporkan dari Tangerang, Bandung Barat, Kota Kendari, Subang, dan Lebak.

Nadia mengatakan angka kasus saat ini juga diiringi insiden kematian. “Angka kematian juga meningkat, tapi memang tidak sebesar peningkatan kasus dengue,” katanya.

Hingga pekan ke delapan tahun ini, Ditjen P2P melaporkan sebanyak 124 pasien dengue dilaporkan meninggal dunia.

Baca juga:  Satu Orang Anggota DPRD Buleleng Terkonfirmasi COVID-19

Nadia mengatakan faktor pemanasan global, termasuk El Nino yang belakangan ini melanda Indonesia memicu kemunculan dengue di tengah masyarakat.

“Karena ada El Nino pergeseran dari musim kemarau yang memanjang menjadi musim hujan, makanya demam berdarah terjadi peningkatan,” katanya.

Menurut Nadia, cuaca panas juga menyebabkan siklus hidup nyamuk sejak dalam telur hingga dewasa tumbuh lebih cepat.

Nadia memperkirakan kenaikan kasus dengue masih akan terus berlangsung hingga masa puncak di April 2024.

Baca juga:  Kewaspadaan Ditingkatkan, Aparat Keamanan Tak Ingin Kecolongan

Upaya yang dapat dilakukan untuk pengendalian dengue di antaranya melalui pemberantasan sarang nyamuk (PSN), 3M plus, hingga gerakan satu rumah satu Jumantik.

Selain itu masyarakat juga diimbau menanam tanaman pengusir nyamuk hingga memelihara ikan pemakan jentik nyamuk pada genangan air yang rawan pertumbuhan nyamuk. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *