Caleg DPD RI dapil Jatim Agus Rahardjo (tengah) saat tiba di Gedung Bawaslu RI, Jakarta, Rabu (13/3/2024). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Dugaan kecurangan pemilu pada Pileg DPD RI daerah pemilihan (dapil) Jawa Timur dilaporkan mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo ke Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI.

Calon anggota legislatif DPD RI itu berharap Bawaslu RI dapat menindaklanjuti laporannya, bukan seperti saat dirinya melaporkan dugaan kecurangan kepada Bawaslu Jatim.

“Waktu itu kami laporkan mengharapkan ada tindakan cepat (Bawaslu Jatim), tetapi ternyata tidak ada tindakan. Berjalan terus, malah sekarang sudah rekap,” kata Agus di Gedung Bawaslu RI, Jakarta, seperti dikutip dari kantor berita Antara, Rabu (13/3).

Oleh sebab itu, dia mengatakan bahwa dirinya belum menandatangani hasil rekapitulasi untuk Pileg DPD RI dapil Jatim. “Mohon maaf kami tidak tanda tangan rekap karena itu belum diusut. Nah, mudah-mudahan Bawaslu RI nanti bisa menindaklanjuti dengan baik,” ujarnya.

Baca juga:  Jaksa Dalami Dugaan Korupsi Libatkan Oknum Penjabat Bank di Bangli

Sementara itu, dia menyebut laporannya kali ini berbeda dibandingkan dengan saat melapor ke Bawaslu Jatim. “Ada bukti yang melebihi bukti yang kami bawa ke Jawa Timur,” katanya.

Ia menjelaskan, bukti tersebut seperti form Model C1 dan form Model D Hasil yang menurutnya berubah banyak. “Misalkan ya C1-nya itu 13 caleg itu dapat (suara) semua. Nanti di D-nya itu hanya tiga orang yang dapat,” katanya.

Baca juga:  Keagungan Gunung Ijen dalam Banyuwangi Ethno Carnival 2017

Ia lantas mengatakan bahwa dirinya telah mengambil sampel dugaan kecurangan Pileg DPD RI dapil Jatim seperti dari tiga kabupaten, yakni Pamekasan, Sampang, dan Sumenep.

“Waktu itu pertama hanya tiga desa pertama. Sekarang malah tiga kabupaten yang kemudian sampling itu menunjukkan perubahan yang drastis antara C1 menjadi D Hasil, ya, menguntungkan beberapa orang saja,” ujarnya.

Setelah melapor ke Bawaslu RI, dia mengatakan bahwa dirinya akan melaporkan dugaan kecurangan pemilu tersebut kepada Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP).

“Selain ke Bawaslu RI, kami juga mau ke DKPP. Mudah-mudahan ada langkah-langkah yang lebih baik setelah laporan ini dilakukan,” kata Agus.

Baca juga:  Jokowi akan Berkantor di IKN

Berdasarkan form D Hasil rekapitulasi tingkat provinsi, AA Nawardi mendapatkan dukungan sebanyak 3,28 juta suara dan menjadi peraih suara terbanyak.

Posisi kedua ditempati La Nyalla dengan meraih 3,13 juta suara. Berikutnya, Lia Istifhama memperoleh sebanyak 2,74 juta suara, dan Kondang Kusumaning Ayu dengan 2,54 juta suara.

Adapun Pileg DPD RI dapil Jatim akan meloloskan empat caleg dengan perolehan suara tertinggi ke Senayan. Sementara itu, Agus Rahardjo menempati posisi kelima dengan meraih 1,84 juta suara. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *