Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menandai dengan membunyikan sirine dimulainya pembangunan Paralympic Training Center di Kelurahan Delingan, Kabupaten Karanganyar Jawa Tengah, Jumat (8/3/2024). (BP/Ant)

KARANGANYAR, BALIPOST.com – Pembangunan Paralympic Training Center di Kelurahan Delingan, Kabupaten Karanganyar Jawa Tengah, mulai dilakukan, Jumat (8/3).

Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, gagasan pembangunan Paralympic Training Center di Karanganyar tersebut sebetulnya sudah lama, untuk atlet-atlet paralimpiade.

Ketua NPC Senny Marbun juga sudah menyampaikan kepada Presiden beberapa kali, tetapi alhamdulillah bisa eksekusi pada tahun ini, dan Insya Allah akan selesai 2024.

Presiden mengatakan, pembangunan Paralympic Training Center di Karanganyar berdiri di atas lahan 8 hektare, artinya 80.000 meter persegi, sangat luas, dan akan menghabiskan anggaran kurang lebih Rp409 miliar.

“Training center untuk atlet-atlet paralimpiade atau Paralympic Training Center di Karanganyar ini, akan terdiri dari gedung olahraga, ada gedung olahraganya, ada bangunan asramanya, dan ada lapangan atletiknya. GOR-nya akan dilengkapi dengan kolam renang utama, kolam recovery, ada yang untuk boccia, untuk menembak, untuk tenis meja, badminton, dan ruang multifungsi,” Presiden.

Baca juga:  Presiden Jokowi Ucapkan Selamat ke Pemenang All England

Presiden juga mengatakan kemudian, asramanya, apartemennya nanti akan terdiri dari dua tower berlantai lima dengan kapasitas banyak sekali yakni 188 kamar. Ada lapangan sepak bola, lintasan atletik 400 meter, delapan lintasan lari 100 meter, ada lintasan lompat jauh, dan untuk tolak peluru, dan loncat tinggi. Komplet semuanya.

Bahkan, Paralympic Training Center ini, dekat Gunung Lawu, jadi udaranya dingin sehingga kalau tinggal di sini mestinya, para atlet kerasan semuanya. Sarana olahraga yang dibangun ini berstandar internasional bagi para atlet penyandang disabilitas, katanya.

Baca juga:  Bangun Bandara Soetta 2, Pemerintah Siapkan Rp 100 Triliun

“Saya berharap training center untuk atlet-atlet paralimpiade ini, nantinya dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk berlatih, memotivasi, dan akan semuanya giat berlatih, mencetak prestasi yang lebih baik,” kata Presiden.

Presiden merasa senang karena di ASEAN Para Games Indonesia selalu juara satu, kemudian di Asian Para Games menempati peringkat enam, kadang delapan, tapi yang terakhir rangking enam. Ini sangat bagus sekali. Indonesia kalau di Asia Tenggara, selalu juara umum.

Baca juga:  Tak Ada Kekuasaan Absolut, Presiden Ingatkan Sinergi Antarlembaga Negara

“Saya harapkan prestasi yang dicetak akan semakin baik, dan menjadi inspirasi, serta mengharumkan nama bangsa dan negara. Saya rasa itu, yang ingin saya sampaikan dalam kesempatan yang baik ini,” katanya.

Acara dimulainya pembangunan Paralympic Training Center di Karanganyar, juga dihadiri Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Dito Ariotedjo, Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono, Panglima TNI Jenderal Agus Subianto, Ketua NPC Indonesia Senny Marbun, Pj Gubenur Jateng, Nana Sujana dan sejumlah para atlet NPC Indonesia. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *