Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Maruli Simanjuntak (kedua kiri) berbincang dengan pejuang kemerdekaan saat Peringatan Hari Juang TNI AD di Lapangan Karebosi, Makassar, Sulawesi Selatan, Jumat (15/12/2023). Peringatan Hari Juang dengan tema TNI AD Bersama Rakyat Bersatu dengan Alam untuk NKRI tersebut digelar dengan beberapa rangkaian kegiatan yakni Pameran Alutsista, pengobatan gratis, dan pasar murah. (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Publik diminta untuk tidak mengaitkan insiden penganiayaan relawan oleh beberapa prajurit dengan netralitas TNI. Hal itu disampaikan Kepala Staf TNI Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Maruli Simanjuntak, dikutip dari kantor berita Antara, Minggu (7/1).

Dia menegaskan, apapun situasinya TNI tetap netral selama tahapan Pemilihan Umum (Pemilu) 2024. “Tidak ada sangkut-pautnya dengan yang lain (netralitas TNI, red.). Ini murni karena anggota saya masih muda, jadi meresponnya begitu. Tetapi, dilihat dari perkembangannya sekarang larinya ke mana-mana,” kata Maruli dari siaran resmi Dinas Penerangan TNI AD.

Baca juga:  Empat Kapal Ikan Ilegal Penyelundup Narkoba akan Ditenggelamkan

Dia melanjutkan TNI juga langsung merespon cepat insiden penganiayaan beberapa relawan oleh prajurit TNI AD itu. Detasemen Polisi Militer IV/4 Surakarta pun pada Selasa Minggu ini (2/1) telah menetapkan enam prajurit Kompi B Batalyon Infanteri Raider 408/Suhbrastha sebagai tersangka. Enam prajurit yang menjadi tersangka, yaitu masing-masing berinisial Prada Y, Prada P, Prada A, Prada J, Prada F, dan Prada M.

Kepala Penerangan Kodam IV/Diponegoro Kolonel Richard Harison pada minggu ini juga menjelaskan berkas perkara menyangkut enam prajurit itu pun diserahkan oleh Denpom IV/4 Surakarta kepada Oditurat Militer. Proses hukum itu, dia menegaskan berjalan independen dan transparan.

Baca juga:  Agar Tingkat Keterisian Penuh, Ini Imbauan Menhub pada Maskapai

Terkait itu, Maruli pun meminta masyarakat untuk tak terburu-buru menarik kesimpulan. Dia juga meminta masyarakat melihat rangkaian peristiwa secara utuh. “Rombongannya (korban, red.) sudah mutar delapan kali dan sudah berulang kali diingatkan (agar jangan menimbulkan kebisingan). Jadi ada aksi, ada reaksi. Tetapi, bukan liar kesimpulannya. Jangan disangkutkan ke mana-mana dan sebaiknya semua pihak saling evaluasi, bukan kami saja,” kata Maruli.

Dia melanjutkan komitmen TNI untuk tetap netral tidak berubah dan sikap demikian tetap terus dijaga. “Dari mulai saya dilantik sudah saya sampaikan bahwa saya akan tegas terkait masalah netralitas. Saya sudah buktikan. Ada peristiwa, malamnya (oknum anggota) langsung ditahan beberapa hari sudah jadi tersangka,” kata Kepala Staf TNI AD.

Baca juga:  Gangguan ATM Dampak Kerusakan Satelit, Bank Diminta Lakukan Komunikasi Publik

Maruli pun meminta masyarakat tinggal mengikuti proses hukum yang berjalan, termasuk persidangan nanti. “Tinggal tunggu sidang nanti, karena dia juga punya hak untuk membela diri. Jadi, jangan terus disudutkan ke kami (TNI AD), diarahkan lagi ke netralitas. Menurut saya itu berlebihan. Jadi, janganlah,” kata Maruli. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *