Ilustrasi - Seismograf mencatat kekuatan gempa bumi. (BP/Ant)

DENPASAR, BALIPOST.com – Balai Besar Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BBMKG) Wilayah III Denpasar mencatat sebanyak 324 kali gempa bumi terjadi di Bali selama 2023. Jumlah ini turun dibandingkan 2022 yang mencapai 435 kejadian.

Menurut Kepala BBMKG Wilayah III Denpasar Cahyo Nugroho di Denpasar, Minggu (31/12) dikutip dari Kantor Berita Antara, gempa bumi di Bali didominasi oleh gempa bumi dengan kekuatan magnitudo kurang dari 3. Jumlahnya mencapai 271 kali kejadian.

Kemudian magnitudo 3 hingga kurang dari magnitudo 5 mencapai 52 kali. Berdasarkan kedalamannya, gempa di wilayah Bali didominasi oleh gempa bumi dangkal yang terjadi pada kedalaman kurang dari 60 kilometer.

Baca juga:  Kerugian Materi Gempa di Nusa Penida Capai Ratusan Juta

Sementara itu, untuk regional III yang meliputi Jawa Timur, Bali dan Nusa Tenggara, BBMKG mencatat ada 5.500 kali gempa bumi di wilayah tersebut baik berpusat di darat maupun di laut. Ia merinci kekuatan gempa bumi dengan magnitudo di bawah 3 sebanyak 3.971 kali, kemudian gempa bumi magnitudo 3 hingga kurang dari 5 sebanyak 1.508 kali kejadian.

Selanjutnya, ada 21 kali kejadian gempa bumi sepanjang 2023 dengan kekuatan magnitudo sama dengan atau di atas 5. Cahyo menambahkan dinamika bumi kompleks terlihat dari bervariasinya episenter, hiposenter dan kekuatan gempa bumi yang terjadi.

Baca juga:  Dua Seismograf akan Dipasang di Bangli, Ini Lokasinya

“Hingga kini gempa bumi belum bisa diprediksi. Oleh karena itu diperlukan adanya sosialisasi serta simulasi untuk menghadapi gempa bumi dan tsunami dalam meminimalkan terjadinya kerugian dan jatuhnya korban jiwa,” katanya.

Sebagai bentuk dukungan terhadap pemerintah untuk mewujudkan nol korban, BMKG bekerja sama dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat gencar melakukan kegiatan untuk membentuk komunitas masyarakat yang siap dan tanggap terhadap bencana, khususnya gempa bumi dan tsunami.

Baca juga:  Aksi Tolak Rapid dan Swab Test saat Kasus COVID-19 Belum Melandai, Dikhawatirkan Turunkan Daya Saing Bali

Ada pun kegiatan yang sudah berjalan adalah BMKG goes to school, kesiapsiagaan bencana bagi dunia usaha pariwisata, dan latihan waspada tsunami. Selain memberikan edukasi kepada masyarakat untuk tanggap terhadap bencana, pihaknya mengimbau masyarakat untuk membangun bangunan tahan gempa untuk meminimalkan kerusakan dan korban jiwa. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *