Gubernur BI Perry Warjiyo saat Rapat Kerja dengan Komisi XI DPR RI di Jakarta, Senin (13/11/2023). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Realisasi anggaran mencatatkan surplus sebesar Rp34,94 triliun hingga September atau kuartal III-2023.

Adapun sampai akhir tahun, realisasi anggaran tahunan Bank Indonesia (ATBI) mencatatkan surplus sebesar Rp27,19 triliun. “Sampai dengan September 2023, realisasi anggaran mencatatkan surplus Rp34,94 triliun dan diprognosakan mencapai Rp27,19 triliun sampai dengan akhir tahun ini,” kata Gubernur BI Perry Warjiyo saat Rapat Kerja dengan Komisi XI DPR RI di Jakarta, dikutip dari kantor berita Antara, Senin (13/11).

Baca juga:  Turun Lagi, Tambahan Kasus COVID-19 Nasional Kini di Bawah 11.000

Perry menjelaskan, surplus terjadi karena total penerimaan melampaui total pengeluaran, di mana penerimaan tercatat sebesar Rp136,90 triliun dan pengeluaran senilai Rp101,96 triliun.

Peningkatan penerimaan utamanya didorong oleh pengelolaan surat berharga, termasuk Surat Berharga Negara (SBN), dan realisasi bauran kebijakan, antara lain pembayaran jasa giro kepada pemerintah dan kebutuhan beban operasi moneter.

Sementara itu, realisasi anggaran operasional mencatatkan surplus lebih tinggi dari rencana, yakni sebesar Rp28,37 triliun dari rencana sebesar Rp11,63 triliun.

Baca juga:  Pasang Videotron, Buleleng Siapkan Rp2,6 Miliar

Nilai realisasi surplus anggaran operasional diperoleh dari penerimaan yang tercatat sebesar Rp37,93 triliun, sementara pengeluaran mencapai Rp9,56 triliun.

“Anggaran operasional yang mencatatkan surplus lebih tinggi dari rencana dipengaruhi oleh peningkatan penerimaan pengelolaan cadangan devisa yang didukung dengan implementasi reformasi cadangan devisa dan pengaruh suku bunga global yang meningkat tinggi dari asumsi awal,” jelas Perry.

Adapun proyeksi surplus anggaran operasional pada akhir 2023 diperkirakan mencapai Rp23,98 triliun, terdiri dari proyeksi penerimaan sebesar Rp40,94 triliun dan pengeluaran senilai Rp16,95 triliun.

Baca juga:  56 OTG-GR Isolasi di Rumah, Bangli Lanjutkan Karantina di Hotel

Di sisi lain, anggaran kebijakan mencatatkan surplus sebesar Rp6,56 triliun per September dan diperkirakan sebesar Rp3,20 triliun pada akhir 2023. Realisasi penerimaan anggaran kebijakan tercatat sebesar Rp98,96 triliun dan diprediksi sebesar Rp131,90 triliun. Sedangkan realisasi pengeluaran tercatat senilai Rp92,40 triliun dan diproyeksikan sebesar Rp128,70 triliun pada akhir tahun. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *