Sejumlah wisatawan menyaksikan gumpalan awan yang bergerak membawa hujan di Pantai Kuta, Bali. (BP/Dokumen Antara)

DENPASAR, BALIPOST.com – Awal musim hujan di Bali terjadi pada pertengahan November 2023. Ada 12 zona musim dari total 20 zona musim yang akan mengawalinya. Demikian disampaikan Kepala Stasiun Klimatologi Bali Aminudin Al Roniri, Kamis (5/10).

Dikutip dari Kantor Berita Antara, 12 zona musim yang diperkirakan lebih dulu mengalami musim hujan yakni sebagian besar wilayah Jembrana, Jembrana bagian utara, Buleleng bagian tengah, Jembrana bagian timur, Tabanan bagian barat, Buleleng bagian selatan, dan Tabanan bagian utara.

Kemudian Badung bagian utara, Gianyar bagian utara, Bangli bagian tengah, Buleleng bagian tengah dan selatan, Tabanan bagian utara, dan Badung bagian utara. Selain itu, Bangli bagian utara dan tengah, Karangasem bagian barat, Buleleng bagian tenggara, Bangli bagian utara dan timur, Karangasem bagian barat, Bangli bagian selatan, Tabanan bagian tengah, Gianyar bagian selatan, Badung bagian tengah, Bangli bagian selatan, Karangasem bagian selatan, dan Klungkung bagian utara.

Baca juga:  Liburan di Bali Belum Lengkap Tanpa Oleh-oleh Khas Ini, Dijamin Orang Rumah Senang

Sedangkan delapan zona musim yang diperkirakan menyusul terjadi hujan yakni pada 10 hari pertama Desember hingga akhir Desember 2023 itu meliputi Jembrana bagian barat, Buleleng bagian barat, Buleleng bagian utara, Bangli bagian utara dan timur, Karangasem bagian utara, dan Karangasem bagian timur.

Selanjutnya Karangasem bagian tengah, Gianyar bagian selatan, Klungkung bagian selatan, Karangasem bagian selatan, Badung bagian selatan, Gianyar bagian selatan, Tabanan bagian selatan, Denpasar, dan Nusa Penida.

Baca juga:  Palebon Puri Ubud akan Digelar 2 Maret, Badenya Setinggi 24 Meter

BBMKG Denpasar memperkirakan puncak musim hujan di Bali terjadi pada Januari 2024 dengan curah hujan diperkirakan pada rentang 500-600 milimeter per bulan sehingga perlu diwaspadai dampak bencana hidrometeorologi di antaranya banjir dan tanah longsor.

Hanya satu zona musim yakni Karangasem bagian selatan yang diperkirakan puncak musim hujannya terjadi pada Februari 2024.

Sementara itu, Koordinator Bidang Data dan Informasi BMKG Wilayah III Denpasar I Nyoman Gede Wiryajaya menambahkan, sebanyak 90 persen atau 18 zona musim di Bali mundur mengalami musim hujan dibandingkan dari kondisi normalnya atau periode musim hujan lebih pendek, yang disebabkan fenomena El Nino.

Baca juga:  Catatan Setahun Pandemi COVID-19 : Libur Panjang Sebabkan Tambahan Kasus Melonjak

Musim hujan yang lebih pendek tahun ini diperkirakan memiliki selisih dua hingga tiga dasarian atau 20 hari hingga 30 hari.

“Artinya, musim kemarau akan lebih panjang dibandingkan musim hujan. Namun, kabar baiknya musim hujan ini sifatnya normal,” katanya. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *