Wakil Gubernur (Wagub) Bali, Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati (Cok Ace) resmi membuka Utsawa Dharma Gita ke-31 Provinsi Bali Tahun 2023, di Gedung Ksirarnawa, Taman Budaya Provinsi Bali, Denpasar, Senin (4/9). (BP/Ist)

DENPASAR, BALIPOST.com – Wakil Gubernur (Wagub) Bali, Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati (Cok Ace) resmi membuka Utsawa Dharma Gita ke-31 Provinsi Bali Tahun 2023 yang diikuti oleh seluruh perwakilan kabupaten/kota se-Bali, di Gedung Ksirarnawa, Taman Budaya Provinsi Bali, Denpasar, Senin (4/9).

Dalam sambutannya, Wagub Cok Ace menyampaikan rasa syukur, karena Utsawa Dharma Gita Tingkat Provinsi Bali dapat digelar kembali setelah dua tahun dilaksanakan secara daring. Wagub berharap gelaran Utsawa Dharma Gita bisa menjadi dasar dalam upaya melestarikan kebudayaan Bali. Sebab, Utsawa Dharma Gita sarat dengan nilai-nilai agama Hindu. Sehingga, Utsawa Dharma Gita menjadi sangat penting untuk dilaksanakan. Apalagi, ini sejalan dengan visi Pemerintah Provinsi Bali “Nangun Sat Kerthi Loka Bali” melalui Pembangunan Pola Semesta Berencana menuju Bali Era Baru yang mengandung makna Menjaga Kesucian dan Keharmonisan Alam Bali Beserta Isinya, untuk Mewujudkan Kehidupan Krama Bali yang Sejahtera dan Bahagia, Sekala-Niskala Menuju Kehidupan Krama dan Gumi Bali Sesuai Dengan Prinsip Trisakti Bung Karno: Berdaulat secara Politik, Berdikari Secara Ekonomi, dan Berkepribadian dalam Kebudayaan Melalui Pembangunan Secara Terpola, Menyeluruh, Terencana, Terarah, dan Terintegrasi dalam Bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia Berdasarkan Nilai-Nilai Pancasila 1 Juni 1945.

Baca juga:  Gelar Rapat Evaluasi Pariwisata, Wagub Cok Ace Minta Penindakan Wisman Berulah Segera Tuntas

Tokoh Puri Ubud ini, mengatakan bahwa perkembangan peradaban dunia berdampak pada mulai lunturnya nilai-nilai tradisi di Bali. Karenanya nilai-nilai sastra agama menjadi penting menjadi perhatian bersama. “Kalau jiwa tanpa sastra (nilai,red) akan sulit membedakan yang baik dan tidak baik,” ujar Wagub Cok Ace.

Wagub Cok Ace berharap kepada para peserta Utsawa Dharma Gita agar dapat menjadikan momentum ini sebagai ajang pertemuan silaturahmi melalui lantunan lagu dan nyanyian serta melatih generasi muda melantunkan doa-doa yang digunakan dalam kegiatan yadnya. Guru Besar ISI Denpasar ini juga berharap agar pelaksanaan Utsawa Dharma Gita dapat menjadi tuntunan bersama dalam mewujudkan kehidupan yang tentram, damai, dan sejahtera. Kegiatan ini juga diharapkan dapat memacu semangat generasi muda untuk menekuni sastra Bali serta memahaminya dan bersama sama menjaga budaya kita yang adiluhung.

Baca juga:  PDAM Denpasar Bangun Reservoir di Serangan, Dua Lagi Menyusul

Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Bali, I Gede Arya Sugiartha, menyampaikan Utsawa Dharma Gita Provinsi Bali XXXI Tahun 2023 mengangkat tema “Segara Kerthi: Samudra Kehidupan Susastra Hindu Bali”. Utsawa Dharma Gita Provinsi Bali ke-31 adalah wadah menyampaikan nilai-nilai sastra Hindu Bali, dan mensyukuri warisan budaya leluhur Bali untuk membentuk krama Bali yang sejahtera dan bahagia. “Ini salah satu upaya kita menguatkan dan memajukan bahasa, sastra, dan aksara Bali,” ujarnya.

Mantan Rektor ISI Denpasar ini, memaparkan tujuan digelarnya Utsawa Dharma Gita Provinsi Bali ke-31 Tahun 2023, yakni melestarikan dan memanfaatkan Dharma Gita sebagai wujud visi Pemerintah Daerah, “Nangun Sat Kerthi Loka Bali”. Selanjutnya juga sebagai wujud sraddha dan bhakti krama Bali berdasarkan nilai Agama Hindu menuju krama Bali yang cerdas, santun, unggul, peduli, mandiri, kokoh, dan berbudaya. Meningkatkan kemampuan krama Bali dalam ber-Dharma Gita sebagai salah satu bagian dari kebudayaan Bali. Menuntun generasi muda Bali meningkatkan pengetahuan sastra agama melalui Dharma Gita. Dan memperkuat persaudaraan dan persatuan krama Bali dalam menghadapi tantangan global yang disebut era disrupsi, globalisasi, ataupun teknologi informasi.

Baca juga:  Lelaki Ini Gelapkan Mobil Sebagai Pengganti Jaminan

Utsawa Dharma Gita Provinsi Bali XXXI Tahun 2023 diikuti oleh kontingen dari Kabupaten Karangasem sebanyak 10 Orang, Kabupaten Badung sebanyak 58 orang, Kota Denpasar sebanyak 58 orang, Kabupaten Jembrana 50 orang, Kabupaten Klungkung 32 orang, Kabupaten Bangli 24 orang, Kabupaten Gianyar 25 orang dan Kabupaten Tabanan sebanyak 25 orang.

Dengan kategori anak-anak, remaja, dan dewasa Rangkaian acara Utsawa Dharma Gita Provinsi Bali ke-31 Tahun 2023 yang berlangsung selama 4 hari (4-7 September. Dimulai dengan pembukaan dilanjutkan dengan berbagai lomba (wimbakara), meliputi lomba membaca (ngewacen) palawakya, membaca kakawin, membaca sloka, membaca gaguritan atau macapat, kidung, dan menghafal sloka serta lomba lainnya. Nantinya akan ditutup dengan penyerahan hadiah kepada para juara di masing-masing kategori. Para pemenang dalam Utsawa Dharma Gita Provinsi Bali secara otomatis akan mewakili Bali pada Utsawa Dharma Gita tingkat nasional yang rencananya akan berlangsung tahun 2024. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *