Bendera Korea Selatan (BP/Ant)

SEOUL, BALIPOST.com – Untuk menandai 70 tahun penandatanganan gencatan senjata perang selama Perang Korea pada 1950 – 53, delegasi pemerintah dari 22 negara yang mendukung Korea Selatan akan mengikuti upacara pekan ini. Demikian Disampaikan Kementerian Veteran Korsel, dikutip dari Kantor Berita Antara, Minggu (23/7).

Delegasi dari 22 negara itu akan menghadiri acara tersebut di Busan, 320 kilometer bagian tenggara Seoul, pada Kamis untuk memperingati peringatan gencatan senjata yang mengakhiri perang, menurut kementerian tersebut.

Baca juga:  Korsel Laporkan Rekor Kasus COVID-19 Harian

Negara-negara tersebut mengirimkan pasukan atau bantuan lain untuk mendukung Korsel selama perang melawan pasukan Korea Utara dan China.

Mereka adalah Amerika Serikat, Australia, Belgia, Inggris, Kanada, Kolombia, Denmark, Ethiopia, Prancis, Jerman, Yunani, India, Italia, Luksemburg, Belanda, Selandia Baru, Norwegia, Filipina, Afrika Selatan, Swedia, Thailand dan Turki.

Delegasi dari 14 negara, termasuk Gubernur Jenderal Selandia Baru Cindy Kiro dan Perdana Menteri Luksemburg Xavier Bettel akan tiba di Korsel pekan ini untuk upacara tersebut, sementara dari delapan negara lainnya akan mengirimkan duta besar mereka, menurut kementerian tersebut.

Baca juga:  Korsel Masih Catatkan Lima Ribuan Kasus Harian COVID-19

Delegasi pemerintah dari 22 negara tersebut akan pertama-tama mengunjungi desa gencatan senjata antar-Korea, Panmunjom, di Zona Demiliterisasi pada Kamis sebelum menuju Busan pada hari berikutnya, di mana berbagai acara, termasuk pertemuan para menteri veteran, akan berlangsung.

“Kami akan menyampaikan terima kasih tertulis kami kepada 22 negara dan veteran yang ambil bagian dalam perang dan menawarkan bantuan pada masa-masa sulit,” kata Menteri Urusan Patriot dan Veteran Korea Selatan Park Min-shik. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Korea Selatan Tambah Ratusan Penerbangan Internasional

 

BAGIKAN