: Ny. Putri Suastini Koster saat menghadiri Pembukaan Festival UMKM yang digelar DPW MUKI Bali di Lapangan Puputan Margarana Niti Mandala Denpasar, Jumat (7/7). (BP/Istimewa)

DENPASAR, BALIPOST.com – Ketua TP PKK Provinsi Bali, Ny. Putri Suastini Koster menghadiri Pembukaan Festival UMKM yang digelar Dewan Pengurus Wilayah Majelis Umat Kristen Indonesia (DPW MUKI) Bali di sisi barat Lapangan Puputan Margarana Niti Mandala Denpasar, Jumat (7/7). Ny. Putri Koster menyambut baik dan mengapresiasi pelaksanaan Festival UMKM yang digelar DPW MUKI Bali.

Ia berharap, ini bukan kegiatan yang hanya digelar sekali dan setelahnya tidak ada kelanjutan. Perempuan yang juga menjabat sebagai Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Bali ini memuji langkah MUKI yang merangkul dan memfasilitasi UMKM Bali dalam kegiatan festival. “Ibu harap, tak hanya berhenti di sini. Laksanakan secara berkelanjutan sehingga MUKI dapat menemukan potensi UMKM dan melakukan pembinaan,” ucapnya.

Baca juga:  Transaksi Mata Uang Lokal Dapat Melindungi UMKM di Tengah Guncangan Geopolitik

Istri Gubernur Bali, Wayan Koster, mengatakan UMKM merupakan salah satu kekuatan dalam sektor perekonomian yang terbukti mampu bertahan di tengah situasi pandemi COVID-19. Ia lantas menuturkan langkah yang ditempuhnya dalam membantu UMKM agar bisa tetap bertahan dalam situasi pandemi.

Salah satu upaya yang dilakukannya dan masih berlanjut hingga saat ini adalah penyelenggaraan Pameran IKM Bali Bangkit di Taman Budaya. “Sudah 2,5 tahun kita gelar dan hingga akhir tahun 2022, omzetnya telah mencapai Rp52 miliar. UMKM bisa diibaratkan pelita dalam kegelapan,” ungkapnya.

Ketua Dekranasda Bali, Ny. Putri Koster kembali menegaskan komitmen dalam pelestarian kain tenun tradisional Bali. Sejak awal mengemban tugas sebagai Ketua Dekranasda Bali, ia gencar menyerap aspirasi guna memetakan persoalan yang dihadapi oleh perajin kain tenun tradisional, khususnya endek dan songket.

Baca juga:  Permudah Penyaluran Banpres Produktif

Dari hasil penelusurannya, ia mendapati persoalan serius yang dihadapi kain endek dan songket. Endek karya perajin lokal terdesak oleh kain serupa yang diproduksi secara massal di luar Bali. Sementara songket harus berhadapan dengan produsen kain bordir yang menjiplak motif kain khas tradisional Bali tersebut.

Sejalan dengan semakin canggihnya teknologi, menurutnya kualitas kain yang dihasilkan semakin menyerupai songket. Menurutnya situasi ini tak boleh dibiarkan karena menjadi ancaman serius bagi upaya pelestarian kain endek dan songket.

Selain itu, secara ekonomi Bali juga sangat dirugikan karena perputaran uang akan lebih banyak lari ke daerah di mana tenun itu diproduksi secara massal. Sebelum terlambat, Ny. Putri Koster ingin menumbuhkan kesadaran bersama tentang pentingnya pelestarian budaya, khususnya kerajinan tenun tradisional Bali. “Jangan terjebak pada pola pikir pragmatis yang hanya mengejar keuntungan,” cetusnya.

Baca juga:  BI Gandeng Badung Kembangkan Klaster Ayam Pedaging

Ketua DPW MUKI Bali, Elsye Runkat menyampaikan terima kasih atas kesediaan Ny. Putri Koster hadir pada pembukaan Festival UMKM. Menurutnya, kehadiran Ny. Putri Koster menjadi penyemangat bagi pelaku UMKM yang mengikuti kegiatan festival. Ke depannya, MUKI Bali akan terus berupaya mendorong kemajuan UMKM agar bisa menjadi berkat bagi Daerah Bali. Dijelaskan olehnya, festival yang digelar selama dua hari, dari tanggal 7 hingga 8 Juli 2023 ini mengusung tema “Bangkit Berkemajuan Melalui Penguatan dan Pemberdayaan Ekonomi Umat”. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *